Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perbedaan Antara Coin Dan Token Cryptocurrency

Perbedaan Antara Coin Dan Token Cryptocurrency
Perbedaan Antara Coin Dan Token Cryptocurrency

Belakangan ini sebagian besar orang saat ini tertarik untuk terjun ke dunia cryptocurrency, baik itu hanya sekedar penasaran atau memang serius ingin mendapatkan profit dari trading maupun berinvestasi secara langsung.

Jika anda benar-benar terjun ke dunia cryptocurrency tentunya anda akan menjumpai istilah-istilah baru dan asing yang mungkin belum anda jumpai di instrument atau komoditas investasi lainnya. Salah satunya ialah arti Coin dan Token yang mungkin membuat anda bingung apakah itu satu arti yang sama ataupun memiliki arti yang berbeda.

Untuk menjawab rasa penasaran anda, pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkum sebuah artikel singkat yang membahas tentang apa itu Coin dan Token serta perbedaannya.


Apa Itu Coin Cryptocurrency?

Coin cryptocurrency sejatinya hanyalah sebatas koin digital yang mempresentasikan suatu nilai. Coin ini dapat digunakan layaknya sebagai metode pembayaran saat membeli atau barang ataupun jasa dan hanya beberapa merchant tertentu saja yang menerima pembayaran dengan Coin. Selain itu penggunaan umum lainnya ialah untuk koin mewakili unit akun, penyimpan nilai, dan media transfer.

Koin kripto cenderung berbentuk blockchain asli mereka, seperti Bitcoin (BTC), Bitcoin Cash (BCH), Litecoin (LTC) dan Monero (XMR).


Apa Itu Token Cryptocurrency?

Token cryptocurrency  adalah adalah representasi digital dari suatu aset. Banyak proyek crypto mengeluarkan token mereka sebagai representasi dari aset atau utilitas yang dimilikinya. Mereka biasanya memberikan token mereka kepada investor mereka selama penjualan publik yang disebut ICO (penawaran koin awal).

Di blockchain, meskipun token berharga, mereka tidak dapat dianggap sebagai uang dengan cara yang sama seperti koin kripto. Mereka dapat digunakan untuk pembayaran karena nilai yang mereka dapatkan dari proyek yang mengeluarkannya. 

Pada beberapa blockchain, token digunakan untuk menahan suara oleh komunitas pada keputusan bisnis utama, atau bahkan perubahan teknis pada platform, sehingga memberikan token lebih banyak fungsi daripada koin kripto biasa.

Adapun beberapa token yang umum ditemui diantaranya adalah:

1. Token Keamanan

Token keamanan adalah token yang secara digital mewakili aset yang dapat diperdagangkan.  Token ini sekarang berfungsi sebagai referensi ke aset/data asli. Token keamanan sering hanya disebut sebagai token atau sekuritas digital.

Token keamanan dapat digunakan untuk secara digital mewakili aset dari kelas yang berbeda termasuk ekuitas, pendapatan tetap, real estat, produk terstruktur, saham dana investasi, dan komoditas yang diperdagangkan dan disimpan di blockchain (buku besar yang didistribusikan).

Token keamanan dibuat dengan dua cara, yaitu:

  • Tokenisasi aset : aset keuangan tradisional yang tidak ada di blockchain secara digital diwakili oleh tokenizing keamanan. Contohnya adalah agen real estat yang membuat token digital untuk mewakili properti atau saham.
  • Asal aset : untuk aset keuangan yang sudah ada di rantai, token dapat dibuat melalui asal aset. Aset ini disebut sebagai "sekuritas digital asli". Mereka dapat dibuat dengan menambang atau mempertaruhkan, tergantung pada blockchain.


2. Token Utilitas

Token utilitas sering disebut sebagai token pengguna atau koin aplikasi. Jika token gagal memenuhi syarat keamanan berdasarkan Uji Howey, maka token tersebut diklasifikasikan sebagai token utilitas. Token utilitas hanya menyediakan produk dan/atau layanan kepada pengguna.

Token ini biasanya bertindak sebagai titik akses ke jaringan. Tanpa token utilitas, Anda tidak dapat mengakses layanan yang tersedia di platform tersebut. Token utilitas paling sering dikeluarkan selama crowdsale atau selama penawaran koin awal.

Sebuah koin utilitas memberikan pemegang hak untuk mengakses jaringan dan dalam beberapa kasus hak untuk mengambil keuntungan dari jaringan dengan pemungutan suara. Filecoin , Siacoin dan Civic adalah contoh token utilitas.


3. Token Tata Kelola

Token tata kelola dirancang untuk memberikan hak tata kelola individu atas protokol yang mereka ikuti, atau hak atas alat dan aplikasi yang dibangun di atas protokol. Sistem tata kelola terdesentralisasi ini akan memungkinkan fungsionalitas seperti pemungutan suara tingkat protokol, pemungutan suara proxy, partisipasi dalam pengambilan keputusan tata kelola, perekrutan keanggotaan komite, dan banyak lagi.


4. Token NFT

NFT adalah token yang dapat kita gunakan untuk mewakili kepemilikan item unik. Mereka membiarkan kami menandai hal-hal seperti seni, barang koleksi, bahkan real estat. Mereka hanya dapat memiliki satu pemilik resmi pada satu waktu dan mereka diamankan oleh blockchain Ethereum – tidak ada yang dapat mengubah catatan kepemilikan atau menyalin/menempel NFT baru menjadi ada.

NFT adalah singkatan dari non-fungible token. Non-fungible adalah istilah ekonomi yang dapat Anda gunakan untuk menggambarkan hal-hal seperti furnitur Anda, file lagu, atau komputer Anda. Hal-hal ini tidak dapat dipertukarkan dengan barang-barang lain karena mereka memiliki sifat yang unik.

Barang-barang yang dapat dipertukarkan, di sisi lain, dapat dipertukarkan karena nilainya mendefinisikannya daripada sifat uniknya. Misalnya, ETH atau dolar dapat dipertukarkan karena 1 ETH / $1 USD dapat ditukar dengan 1 ETH / $1 USD lainnya.

NFT memberikan kemampuan untuk menetapkan atau mengklaim kepemilikan atas setiap bagian data digital yang unik, dapat dilacak dengan menggunakan blockchain Ethereum sebagai buku besar publik. NFT dicetak dari objek digital sebagai representasi aset digital atau non-digital. Misalnya, NFT dapat mewakili:

Seni digital:

  • GIF
  • Koleksi
  • Musik
  • Video

Item Dunia Nyata:

  • Perbuatan untuk mobil
  • Tiket ke acara dunia nyata
  • Faktur tokenisasi
  • Dokumen legal
  • Tanda tangan
  • Banyak dan lebih banyak pilihan untuk berkreasi!


Sekian dulu artikel kali ini dari Budak Duit Indonesia yang membahas tentang "Perbedaan Antara Coin Dan Token Cryptocurrency". Semoga artikel ini bisa menambah wawasan anda lebih jauh lagi tentang dunia investasi cryptocurrency. Terima kasih sudah membaca


Posting Komentar untuk "Perbedaan Antara Coin Dan Token Cryptocurrency"