Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu UMA (UMA) Cryptocurrency

Mengenal Apa Itu UMA (UMA) Cryptocurrency
Mengenal Apa Itu UMA (UMA) Cryptocurrency

UMA (UMA) telah menjadi protokol keuangan terdesentralisasi atau DeFi yang cukup populer saat ini. UMA adalah pasar derivatif, yang nilainya berkisar antara 500 triliun hingga lebih dari 1 kuadriliun dolar AS. Sebelumnya hanya dapat diakses oleh investor terakreditasi,  akan tetapi saat ini UMA memungkinkan siapa saja untuk berpartisipasi di pasar keuangan terbesar di dunia.

Untuk membantu anda mengetahui lebih lanjut tentang apa itu UMA (UMA) cryptocurrency. Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkumnya untuk anda para pembaca setia.


Apa Itu UMA (UMA)?

Screenshot Website UMA Project (UMA)
Screenshot Website UMA Project (UMA)

UMA (UMA) adalah protokol open-source yang memungkinkan pengembang untuk merancang dan membuat kontrak keuangan dan aset sintetis mereka sendiri. Sedangkan arti dari nama UMA adalah singkatan dari Universal Market Access. 

UMA didorong oleh keyakinan bersama bahwa pasar keuangan harus bebas, terbuka, dan adil. Kebebasan ekonomi yang diciptakan oleh pasar yang bebas dan terbuka memungkinkan setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk mengejar kemakmuran dan membangun kemandirian finansial.

Tujuan UMA adalah untuk memungkinkan siapa saja untuk mencapai atau mentransfer segala bentuk risiko dengan mulus dan aman melalui protokol UMA untuk memberdayakan setiap orang untuk berpartisipasi dalam sistem keuangan yang dapat diakses secara universal.

UMA berusaha untuk membangun infrastruktur sumber terbuka untuk kontrak keuangan “tak ternilai” di Ethereum (ETH). Secara khusus, mencakup dua hal berikut:

  • Template kontrak keuangan tak ternilai yang digunakan untuk membuat token sintetis
  • Layanan Oracle Terdesentralisasi digunakan untuk mengelola dan menegakkan kontrak di UMA

Bersama-sama, kedua teknologi ini memungkinkan pembuatan turunan yang cepat, efisien, dan aman di Ethereum.


Sejarah Singkat dan Pendiri UMA

UMA dimulai tepat di tempat yang Anda harapkan: Wall Street. Hart Lambur, seorang mantan pedagang profesional di Goldman Sachs dengan latar belakang ilmu komputer, kemudian memulai bisnis pribadi yang dia jual untuk masuk ke cryptocurrency. 

Pada tahun 2017 ia mendirikan Risk Labs yang mengumpulkan 4 juta USD dari Bain Capital dan Dragonfly Capital untuk mengembangkan cryptocurrency yang tidak seperti yang lain.

Sekitar periode itu, Lambur mengumpulkan tim 7 kelas berat lainnya termasuk Allison Lu, mantan Wakil Presiden Goldman Sachs, dan Regina Cai, seorang analis keuangan dan insinyur keuangan berpendidikan Princeton. Draf pertama whitepaper UMA dirilis pada Desember 2018 dan proyek UMA diumumkan secara resmi pada Medium beberapa hari kemudian.


Bagaimana Cara Kerja UMA?

UMA menawarkan kontrak keuangan yang tak ternilai harganya. Kontrak keuangan tak ternilai adalah kontrak cerdas yang hanya memerlukan umpan harga on-chain jika terjadi perselisihan.

Jaminan ekonomi dan insentif jaringan memastikan pelaku jaringan akan bertindak jujur ​​hampir sepanjang waktu, tetapi jika ada pelaku jahat atau peristiwa pasar ad hoc, perselisihan dapat diajukan untuk menyebut sistem penyelesaian perselisihan UMA yang dikenal sebagai Mekanisme Verifikasi Data (DVM). ).

Ada lima aktor di jaringan utama di UMA, diantaranya adalah:

  • Sponsor token
  • Likuidator
  • yang berselisih
  • Mekanisme Verifikasi Data (DVM)
  • Pemegang Token UMA


Bagaimana Aset Sintetis Diamankan di Jaringan UMA?

Sponsor token adalah individu yang mengunci agunan dalam kontrak cerdas untuk mencetak token sintetis. Sponsor Token bertanggung jawab untuk memastikan posisi mereka selalu dibebani jaminan atau posisi mereka akan dilikuidasi.

Nilai agunan dalam kontrak pintar terus dipantau secara off-chain oleh jaringan Likuidator yang kuat . Likuidator terus memantau apakah suatu posisi dijaminkan dengan benar dengan merujuk umpan harga off-chain. Likuidasi dapat dikonfigurasi untuk secara otomatis mencari posisi untuk dilikuidasi (melalui Bot Likuidasi) atau secara manual oleh siapa pun yang memegang aset sintetis dan mata uang jaminan dari posisi yang mereka likuidasi. Likuidator diberi insentif dengan imbalan untuk mengidentifikasi dan melikuidasi posisi yang tidak dijaminkan. Jika posisi dilikuidasi oleh bot likuidator akan ada penundaan 2 jam sebelum likuidasi diselesaikan.

Selama penundaan 2 jam, Pihak yang bersengketa diberi insentif untuk memantau kontrak menggunakan kontrak keuangan UMA yang tak ternilai. Mirip dengan Likuidator, Disputers dapat berupa Bot Sengketa atau dieksekusi secara manual. Pihak yang bersengketa mereferensikan umpan harga off-chain mereka sendiri untuk menentukan apakah likuidasi itu valid atau tidak valid. Jika tidak valid, bot sengketa akan membantah likuidasi yang akan memanggil oracle UMA yang dikenal sebagai Mekanisme Verifikasi Data (DVM) . Posisi yang dilikuidasi akan ditunda hingga diselesaikan oleh DVM (48 jam kemudian). Kontrak yang ingin menerima harga lebih cepat dari 48 jam dapat menggunakan Oracle Optimis UMA .

DVM akan menyelesaikan perselisihan dengan mengusulkan pemungutan suara kepada Pemegang Token UMA untuk mendapatkan harga aset pada stempel waktu tertentu. Pemegang Token UMA akan mereferensikan umpan harga off-chain untuk melaporkan informasi harga ke DVM. DVM akan mengumpulkan suara pemegang token UMA dan melaporkan harga aset secara on-chain.

Jika Penentang benar, DVM akan memberi penghargaan kepada Penanggung dan Sponsor Token dari posisi yang terpengaruh. Jika Likuidator benar, DVM akan memberi penghargaan kepada Likuidator, menghukum Pihak yang bersengketa, dan Sponsor Token akan kehilangan dana di posisinya.


Apa yang Membuat UMA Unik?

Gagasan utama di balik Akses Pasar Universal tercermin dalam namanya: dengan mengembangkan protokol untuk pembuatan aset sintetis dan kontrak keuangan di blockchain, ia berupaya mendemokratisasi dan mendesentralisasi pasar derivatif keuangan.

Pasar keuangan tradisional memiliki hambatan masuk yang tinggi dalam bentuk peraturan dan persyaratan hak asuh, yang cenderung menghalangi individu untuk berpartisipasi di dalamnya. Seringkali sangat sulit bagi calon pedagang dan investor untuk mengambil bagian dalam pasar di luar sistem keuangan lokal mereka. Hal ini mencegah munculnya pasar keuangan global yang benar-benar inklusif dan membatasi partisipasi hanya pada segelintir lembaga yang mampu melakukan uji tuntas dan prosedur hukum yang diperlukan.

Kontrak UMA, di sisi lain, didasarkan pada blockchain Ethereum , yang sifatnya tanpa izin memungkinkan setiap pengguna untuk membuat, menjalankan, dan memperdagangkan derivatif digital dari mana saja di dunia. Aksesibilitas ini sangat penting bagi ekonomi berkembang di seluruh dunia, di mana lembaga keuangan seringkali jauh dari kedewasaan, memaksa pelaku pasar lokal menjadi relatif terisolasi.


Apa Itu Token UMA?

Gambar Token UMA
Gambar Token UMA

UMA adalah token utilitas utama yang digunakan pada jaringan ekosistem UMA. Token ini merupakan token jenis ERC-20 yang berjalan diatas jaringan blockchain Ethereum.

UMA sendiri memiliki fungsi utama sebagai token tata kelola yang digunakan untuk mengoperasikan sistem penyelesaian sengketa UMA, yang dikenal sebagai Mekanisme Verifikasi Data (DVM). Memiliki UMA memberi Anda kemampuan untuk menyumbangkan informasi harga ke DVM dan berkontribusi pada keputusan tata kelola protokol UMA.

UMA berjalan di atas blockchain Ethereum dan sebagai konsekuensinya, mereka dilindungi oleh fungsi hash proof-of-work yang sama Ethash.


Keuntungan Memiliki Token UMA

Adapun Keuntungan  yang didapatkan dari para pengguna yang memiliki token UMA diantaranya adalah:

Memperoleh hadiah untuk pemungutan suara atas permintaan harga dari kontrak keuangan menggunakan DVM

  • Dapatkan imbalan untuk mengatur ekosistem UMA dengan memberikan suara pada perubahan parameter dan menyetujui peningkatan sistem
  • Peningkatan sistem dapat mencakup mendukung pengidentifikasi harga baru atau jenis jaminan

Pemilih yang berpartisipasi dan memberikan suara dengan benar mendapatkan hadiah inflasi (saat ini 0,05% dari total pasokan token jaringan), didistribusikan secara pro-rata berdasarkan pasak.

Karena nilai total agunan yang dikunci di UMA tumbuh, token UMA diperlukan untuk meningkatkan nilainya untuk memastikan keamanan DVM. DVM dirancang dengan jaminan ekonomi di sekitar biaya yang diperlukan untuk merusak oracle dan keuntungan yang akan diterima seseorang dari merusak oracle. Biaya merusak DVM diukur dengan biaya untuk mendapatkan 51% token voting UMA.

DVM memastikan harga untuk mendapatkan 51% token UMA lebih besar daripada keuntungan dari merusak DVM, yang diukur dengan agunan yang disimpan dalam kontrak keuangan yang terdaftar dengannya. Untuk memastikan ketidaksetaraan ini berlaku, DVM dapat membebankan biaya untuk kontrak keuangan yang akan digunakan DVM untuk membeli token UMA.


Berapa Harga Token UMA Dan Dimana Dapat Membelinya?

Berdasarkan data yang didapatkan dari situs crypto CoinMarketCap saat artikel ini dibuat, harga dari satu buah koin crypto UMA saat ini adalah $19.09 USD. Dalam urutan peringkat di situs yang sama, UMA (UMA) cryptocurrency berada di urutan ke-96 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $1.216.179.908 USD. Adapun jumlah koin UMA yang saat ini sudah beredar dan didistribusikan adalah sebanyak 63.709.467 koin UMA dengan jumlah maksimal suplai pasokan koin yang dibatasi hanya sampai 101.172.570 koin UMA.

Jika Anda ingin tahu di mana membeli UMA, bursa teratas untuk berdagang di UMA saat ini adalah Binance, Mandala Exchange, OKEx, Huobi Global dan Coinbase Exchange.


Sekian dulu artikel kali ini dari Budak Duit Indonesia yang membahas tentang apa itu UMA (UMA) Cryptocurrency. Semoga artikel kali ini bisa menambah wawasan dan referensi anda tentang dunia investasi cryptocurrency. Terima kasih sudah membaca.

Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu UMA (UMA) Cryptocurrency"