Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Siacoin (SC) Cryptocurrency

Mengenal Apa Itu Siacoin (SC) Cryptocurrency
Mengenal Apa Itu Siacoin (SC) Cryptocurrency

Cryptocurrency telah menjadi sangat populer selama beberapa tahun terakhir ini. Sejak Bitcoin mencapai tingkat 61.000 dolar pada Maret 2020, industri cryptocurrency telah meledak dan bahkan orang-orang yang tidak tahu banyak tentang cryptocurrency mulai tertarik secara aktif pada subjek ini. 

Pasar crypto telah menjadi tempat reguler untuk investasi yang serupa dengan pasar saham dan banyak investor menghasilkan banyak uang di platform ini. Cryptocurrency baru bernama Siacoin baru-baru ini menjadi sangat populer.

Untuk mengenal lebih lanjut tentang apa itu Siacoin (SC) Cryptocurrency. Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkum artikelnya untuk anda para investor kripto.


Apa Itu Siacoin (SC) Cryptocurrency?

Screenshot Website Siacoin (SC) Cryptocurrency
Screenshot Website Siacoin (SC) Cryptocurrency

Siacoin (SC) adalah cryptocurrency asli dari server/jaringan hosting Sia. Siacoin digunakan sebagai alat pembayaran oleh para klien atau pengguna yang ingin menyewa ruang hard drive di jaringan Sia.

Untuk Cara kerjanya Sia sendiri hampir mirip dengan cara kerja Google cloud, tetapi dengan teknologi Blockchain yang ditambahkan. Dengan Sia, klien hanya perlu melakukan pembayaran untuk jumlah ruang drive yang mereka konsumsi yang diukur dengan blockchain Sia. Blockchain Sia menggunakan bentuk kontrak pintar yang disebut 'Kontrak file' yang melacak semua data masuk dan keluar di server dan lokasinya.

Klien lebih suka menggunakan jaringan Sia karena perusahaan menyediakan fitur privasi dan keamanan yang sangat baik dengan fasilitas Blockchain mereka. Sia adalah platform penyimpanan terdesentralisasi pertama yang diamankan oleh teknologi blockchain.

Pada tahun 2020, Sia memiliki kapasitas jaringan lebih dari 2 petabyte (2.256 terabyte), dengan sekitar 333 operator node aktif mengamankan jaringan. Saat ini menampung sekitar 766 terabyte file.


Siapa Pendiri Siacoin?

Sia didirikan oleh pengembang David Vorick dan Luke Champine pada tahun 2013, ketika keduanya adalah mahasiswa ilmu komputer di Rensselaer Polytechnic Institute di New York.

Mereka pertama kali memiliki ide untuk jaringan penyimpanan file terdesentralisasi pada hackathon yang diadakan di MIT pada tahun 2013. Tahun berikutnya, Vorick dan Champine mendirikan Nebulous Inc., didukung oleh pendanaan $750.000 dari para pendukung termasuk Xiaolai Li dan Procyon Ventures. 

Selain karyanya di Sia, Vorick telah berkontribusi pada Bitcoin Core, perangkat lunak utama yang digunakan oleh node di jaringan Bitcoin.

Saat ini Vorick dan Champine masih aktif terlibat dalam proyek mereka, dan sejak itu menambahkan sejumlah pengembang dan eksekutif ke tim mereka . 

Beta publik Sia pertama kali diluncurkan pada Maret 2015, dengan jaringan langsung akhirnya diluncurkan ke publik pada Juni tahun itu. 

Sejak itu, tim Sia telah mengumpulkan sekitar $6,4 juta . Hari ini Nebulous didanai oleh Raptor Group, First Star Ventures, Fenbushi Capital dan INBlockchain.


Bagaimana cara kerja Siacoin (SC)?

Siacoin (SC) adalah mata uang dari jaringan Sia. Penyewa membayar host di Siacoin untuk memanfaatkan ruang hard drive mereka, dan host dibayar hanya setelah mereka membuktikan bahwa mereka menyimpan file yang dimaksud.

Sia mencapai fungsi ini dengan menggunakan bentuk kontrak pintar yang disebut "kontrak file", yang menetapkan parameter hubungan penyewa host seperti komitmen harga dan waktu aktif. 

Kontrak ini biasanya berlangsung selama 90 hari dan secara otomatis diberlakukan oleh jaringan.

Ketika kontrak file selesai, tuan rumah harus membuktikan bahwa mereka benar-benar menyimpan data yang mereka klaim dalam proses yang dikenal sebagai bukti penyimpanan, yang memungkinkan tuan rumah untuk membuktikan sebagian kecil data yang mereka simpan sebenarnya adalah bagian dari penyewa. mengajukan. 

Tuan rumah dibayar di Siacoin jika bukti itu ditambahkan ke blockchain dalam jangka waktu yang ditentukan.

Sebelum file diunggah dan didistribusikan ke host, Sia memecahnya menjadi 30 bagian, yang masing-masing dienkripsi. Ini memastikan jaringan tidak mengalami satu titik kegagalan.

Perangkat lunak Sia selanjutnya menggunakan teknologi yang disebut pengkodean penghapusan, yang dibangun di redundansi untuk memastikan pengguna selalu dapat mengakses file mereka bahkan jika sebanyak 20 dari 30 host sedang offline.


Apa Itu Sia Blockchain?

Blockchain Sia mirip dengan blockchain Bitcoin , hanya dengan modifikasi yang memungkinkannya untuk menyimpan dan bertukar file secara efisien. 

Karena file tersebar di antara node yang berbeda, tidak ada satu node pun yang dapat mengaksesnya. Bahkan jika mereka entah bagaimana mendapatkan kunci pribadi penyewa, yang mereka miliki hanyalah sebagian kecil dari file yang disimpan.

Ini berarti Sia mampu memberikan uptime tinggi secara konsisten seperti Jaringan Bitcoin (karena tidak tergantung pada Penyedia Layanan Internet (ISP) yang bisa turun tanpa peringatan), sementara juga memastikan pengguna tidak harus saling percaya untuk menyimpan file dan menggunakan jaringan. 

Penyewa lebih terlindungi dari calon host jahat dengan meminta bukti penyimpanan. Ini memaksa tuan rumah untuk membuktikan bahwa mereka sedang online dan menyimpan semua data penyewa dengan benar.

Blockchain Sia diamankan menggunakan algoritma konsensus proof-of-work , yang berarti bahwa penambang bersaing satu sama lain untuk menambahkan blok baru ke blockchain dan mayoritas harus mengkonfirmasi catatan untuk diposting. Salah satu pendiri Sia, Vorick, berpendapat pada Juni 2017 bahwa proof-of-work adalah cara terbaik untuk mengamankan jaringan karena hal itu menambatkan kemampuan aktor jahat untuk menyerang jaringan dengan kebutuhan energi yang besar dan biaya perangkat keras.

Menurut tim pengembangan Sia, fakta bahwa host harus memberikan jaminan agar dapat berpartisipasi dalam operasi jaringan mengurangi insentif bagi pelaku jahat. Selain itu, ia menunjukkan fakta bahwa ia membagi data yang diunggah menjadi 30 segmen, yang kemudian didistribusikan ke seluruh dunia, sebagai jaminan bahwa jaringannya tidak dapat dihapus kecuali jika terjadi bencana alam besar atau peristiwa geopolitik. Dan selama 10 dari 30 host bertahan dari serangan di jaringannya, file masih dapat diambil.


Berapa Harga Siacoin (SC)?

Harga Siacoin (SC) saat artikel ini dibuat adalah senilai $0,019954 USD. Berdasarkan data yang didapatkan dari situs CoinMarketCap, saat ini Siacoin (SC) Cryptocurrency berada di urutan ke-111 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $985.273.959 USD. Adapun jumlah koin SC yang saat ini beredar adalah sebanyak 49.376.362.992 koin SC.


Bagaimana Cara Membeli Siacoin (SC)?

Siacoin terutama digunakan di jaringan Sia untuk membayar penyimpanan file atau ruang hard drive. Namun, para ahli crypto telah mulai melihat Sia sebagai cryptocurrency yang berpotensi berharga di masa depan.

Jika Anda ingin tahu di mana untuk membeli Siacoin , bursa cryptocurrency atas untuk perdagangan di Siacoin saham saat ini Binance, Mandala Efek, OKEx, FTX, dan Huobi global.


Sekian dulu artikel Budak Duit Indonesia kali ini yang membahas tentang apa itu Siacoin (SC) Cryptocurrency. Semoga artikel ini bisa bermanfaat dan menjawab rasa penasaran anda akan Siacoin (SC). Terima kasih sudah membaca.

Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Siacoin (SC) Cryptocurrency"