Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Perpetual Protocol (PERP)

Mengenal Apa Itu Perpetual Protocol (PERP)
Mengenal Apa Itu Perpetual Protocol (PERP)

Perpetual Protocol (PERP) kali ini sudah hadir dan sudah mulai bisa ditransaksikan di bursa marketplace terpopuler di Indonesia, yaitu Indodax.

Indodax melalui blognya secara resmi merilis Perpetual Protocol (PERP) bersamaan dengan 2 aset kripto lainnya, yaitu ABBC Coin (ABBC) dan Dao Maker (DAO). Ketiga aset kripto tersebut mulai bisa ditransaksikan mulai hari Kamis, 21 Oktober 2021 jam 14:00 WIB. Trading PERP, ABBC & DAO dimulai hari Jumat, 22 Oktober 2021 jam 14:00 WIB.

Sejalan dengan perilisan tersebut, pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia akan membahas mengenai apa itu Perpetual Protocol yang merupakan proyek keuangan terdesentralisasi atau DeFi dan token aslinya, yaitu PERP.


Apa Itu Perpetual Protocol (PERP)?

Screenshot Website Perpetual Protocol (PERP)
Screenshot Website Perpetual Protocol (PERP)

Perpetual Protocol (PERP) adalah Perpetual Protocol adalah proyek keuangan terdesentralisasi atau biasa disebut DeFi yang memungkinkan layanan ini melalui kode tertulis, tanpa memerlukan perantara keuangan. Selain itu, Perpetual Protocol hanyalah kumpulan program (kontrak pintar) yang berjalan di blockchain Ethereum yang disusun untuk berkomunikasi dan mereplikasi layanan yang ditawarkan di pasar derivatif. 

Perpetual Protocol tidak perlu mempercayai institusi atau kumpulan orang tertentu untuk melakukan perdagangan, mereka hanya perlu mempercayai kode yang akan dieksekusi seperti yang tertulis.

Perpetual Protocol terinspirasi oleh Uniswap pertukaran terdesentralisasi yang populer dan platform aset sintetis Synthetix. Namun, Perpetual Protocol tidak dimaksudkan untuk perdagangan spot atau mendapatkan eksposur ke aset dunia nyata, melainkan dirancang untuk perdagangan leverage, posisi short, dan tingkat selip yang rendah.

Perpetual Protocol menggunakan proses yang mencakup pembuat pasar otomatis virtual (vAMM) dan brankas agunan. Struktur ini dirancang untuk menyelesaikan perdagangan dan memungkinkan siapapun mengakses instrumen keuangan yang kompleks seperti kontrak abadi. Kontrak abadi adalah turunan yang mirip dengan kontrak berjangka tetapi tanpa tanggal kadaluarsa.


Sejarah Dan Pencipta Perpetual Protocol?

Berasal dari Taiwan, Perpetual Protocol dipimpin oleh pendiri Yenwen Feng dan Shao-Kang. Proyek ini dimulai pada 2018 dengan nama sebelumnya "Strike" dan kemudian meluncurkan mainnetnya pada Desember 2020 dengan alias baru. 

Secara keseluruhan, proyek ini mengumpulkan sekitar $10,65 juta dengan imbalan hampir 25% dari pasokan PERP maksimum 150 juta. Selain itu, tim pendiri dan penasehatnya mempertahankan 21% dari pasokan (36 juta) dalam acara pembuatan token.

Proyek ini awalnya didanai oleh dana investasi dalam putaran benih yang melepaskan 6,25 juta PERP. Kemudian pada Agustus 2020, proyek tersebut mendistribusikan 22,5 juta PERP dalam putaran pribadi yang dipimpin oleh Multicoin Capital bersama dengan yang lain termasuk Alameda Research dan Three Arrows Capital. Bulan berikutnya, proyek diluncurkan secara publik melalui kampanye penambangan likuiditas di Balancer, melepaskan tujuh setengah juta PERP ke kumpulan bootstrap. 

Sementara Perpetual Protocol berencana untuk mentransmisikan tata kelola protokol ke komunitas, saat ini protokol tersebut dikendalikan oleh tim pengembangan inti karena masih dalam tahap awal proyek.


Bagaimana Cara Kerja Perpetual Protocol?

Protokol Abadi dirancang untuk memfasilitasi pembelian dan penjualan kontrak abadi dengan cara yang mencerminkan pertukaran tradisional.

Ini dilakukan dengan membuat versi baru Automated Market Maker (AMM), teknik yang menggunakan fungsi matematika untuk menentukan harga aset dan memfasilitasi pertukaran dua aset atau lebih. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana protokol lain menerapkan teknik ini, lihat Uniswap , Balancer , atau Curve .

1. Pembuat Pasar Otomatis Virtual (vAMM)

Dalam pengaturan AMM yang paling umum, pengguna menyetor aset kripto ke dalam kumpulan likuiditas yang mewakili pasangan perdagangan tertentu. Kemudian, pengguna yang berdagang dengan aset di kumpulan membayar biaya yang didistribusikan ke semua penyedia likuiditas secara proporsional, berdasarkan kontribusi mereka ke kumpulan. Dalam pengaturan ini, penyedia protokol DeFi dan pedagang yang terlibat menentukan harga untuk setiap pasangan dan memfasilitasi pertukaran aset yang sebenarnya.

Sebaliknya, vAMM Perpetual Protocol dirancang hanya untuk penemuan harga, bukan untuk pertukaran spot. Meskipun menggunakan fungsi matematika yang sama dengan proyek DeFi lainnya seperti Uniswap untuk menentukan harga, tidak ada aset kripto nyata yang disimpan di dalam vAMM. Inilah sebabnya mengapa disebut Pembuat Pasar Otomatis "virtual".

Dalam praktiknya, Perpetual Protocol mempertahankan kontrak pintar yang bertindak sebagai 'Clearing House' dan 'Collateralization Vault' untuk mengaktifkan leverage pada perdagangan panjang dan pendek. Lembaga Kliring menerima setoran awal pedagang dan mencatat sifat posisi mereka (jumlah margin, arah, dan jumlah leverage). Selanjutnya, Lembaga Kliring mengirimkan deposit ke 'Collateralization Vault,' yang membantu backstop dan mengamankan posisi perdagangan, dan memberitahu vAMM untuk memperbaiki harga.

Mungkin juga perlu dicatat bahwa tim Perpetual Protocol telah secara manual memilih pasar berbeda yang tersedia untuk pedagang sementara mereka mengharapkan proses ini dilakukan oleh struktur Organisasi Otonomi Terdesentralisasi (DAO) mereka di masa depan.

2. Dana Asuransi

Jika terjadi kerugian tak terduga baik dari kerugian dalam proses likuidasi atau ketidakmampuan pedagang untuk mendanai pembayaran posisi, dana asuransi adalah garis pertahanan pertama. Dana ini diperoleh melalui penggunaan protokol karena disinilah 50% biaya transaksi disimpan. 

Jika Dana Asuransi habis, kontrak cerdas dipicu yang mencetak PERP baru dan kemudian menjualnya sebagai jaminan di Vault untuk melindungi solvabilitas sistem.


Apa Itu Token PERP?

Gambar Token PERP
Gambar Token PERP

PERP adalah cryptocurrency asli dari Perpetual Protocol. PERP digunakan dalam staking dan governance. Lebih khusus lagi, token PERP digunakan untuk mengamankan pasarnya dan mempengaruhi arah proyek di masa depan.

Cryptocurrency Perpetual Protocol, PERP, memainkan peran kunci dalam memelihara dan mengoperasikan jaringannya.

Pengguna yang memegang PERP dapat membantu mengatur protokol di masa mendatang dengan memberikan suara pada proposal yang memajukan pengembangan proyek dan meningkatkan ekosistemnya.

Sebagai alternatif, pengguna yang mempertaruhkan PERP akan diberi hadiah dengan persediaan yang tidak dialokasikan dan atau baru dicetak serta sebagian dari 50% biaya perdagangan protokol (dalam USDC).


Harga Dan Dimana Bisa Membeli Token PERP

Saat artikel ini dibuat harga coin crypto PERP adalah senilai $15.82 USD. Berdasarkan data peringkat di situs populer CoinMarketCap, Perpetual Protocol (PERP) saat ini berada di urutan ke-91 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $1.086.579.196 USD. Adapun jumlah pasokan koin yang beredar adalah 68.700.000 koin PERP.

Jika Anda ingin tahu di mana membeli Perpetual Protocol , bursa teratas untuk perdagangan di Perpetual Protocol saat ini adalah Binance , OKEx , Mandala Exchange , FTX dan Coinbase Exchange.


Sekian dulu artikel kali ini yang membahas tentang apa itu Perpetual Protocol (PERP). Semoga artikel kali ini bisa bermanfaat dan menambah referensi pengetahuan anda tentang dunia cryptocurrency. Terima kasih sudah membaca.


Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Perpetual Protocol (PERP)"