Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu King DAG (KDAG)

Mengenal Apa Itu King DAG (KDAG)
Mengenal Apa Itu King DAG (KDAG)

Mungkin anda sering kali menemui nama token KDAG di aplikasi trading kripto anda sebagai salah satu koin yang populer ditransaksikan.

King DAG (KDAG) diluncurkan pada 12/12/2019 oleh tim yang berbasis di Singapura. KDAG bertujuan untuk memecahkan masalah efisiensi. Arsitektur KDAG sepenuhnya menggantikan struktur rantai tradisional. "Algoritma merangkul" alih-alih konsensus sepenuhnya memecahkan konsistensi data, dan "efek gelombang" sangat meningkatkan atribut acak dari referensi hukum node, dan mewujudkan keamanan privasi transaksi yang tinggi.

Untuk mengetahui lebih lanjut lagi tentang apa itu King DAG (KDAG). Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkum artikelnya untuk anda para pembaca setia.


Apa Itu King DAG (KDAG)?

Screenshot Website King DAG (KDAG)
Screenshot Website King DAG (KDAG)

King DAG (KDAG) adalah adalah infrastruktur dasar dari jaringan nilai generasi baru, yang didedikasikan untuk membangun generasi baru protokol jaringan tepercaya yang mendasarinya, dan menyediakan lingkungan pengembangan dan penyebaran yang efisien, nyaman, aman, dan stabil kepada pelanggan di seluruh dunia.

Pengenalan paling awal dari konsep DAG sebagai algoritma konsensus di blockchain adalah pada tahun 2013. Bitcointalik.org diusulkan oleh seorang sarjana Universitas Ibrani Israel dengan ID avivz78, yang merupakan protokol GHOST, sebagai solusi untuk memperluas kapasitas pemrosesan transaksi dari Bitcoin; Protokol konsensus POS Casper yang dijelaskan oleh Vitalik dalam Ethereum Purple Book juga merupakan varian POS berdasarkan protokol GHOST POW.

Beberapa orang di komunitas NXT mengusulkan penggunaan topologi DAG untuk menyimpan blok untuk memecahkan masalah efisiensi blockchain. Hanya ada satu rantai tunggal di blockchain, dan blok tidak dapat dieksekusi secara bersamaan.  Jika struktur penyimpanan rantai blok diubah, topologi mesh yang menjadi DAG dapat ditulis secara bersamaan. Dengan waktu pengepakan blok yang sama, N blok dapat dikemas secara paralel dalam jaringan, dan transaksi dalam jaringan dapat menampung N kali.

Saat ini, kombinasi DAG dan blockchain masih didasarkan pada solusi rantai samping yang serupa. Pengemasan transaksi dapat dilakukan di rantai cabang yang berbeda secara paralel untuk mencapai tujuan peningkatan kinerja. Saat ini, DAG masih memiliki konsep balok.


Pencipta Dan Sejarah King DAG (KDAG)

Pada bulan September 2015, Sergio Demian Lerner menerbitkan artikel "DagCoin: cryptocurrency tanpa blok" dan mengusulkan konsep DAG-Chain. Untuk pertama kalinya, jaringan DAG ditingkatkan dari kemasan blok berbutir kasar ke tingkat berbasis transaksi. Makalah, tidak ada implementasi kode.

Ide DagCoin memungkinkan setiap transaksi untuk berpartisipasi secara langsung dalam menjaga urutan transaksi seluruh jaringan. Setelah transaksi dimulai, ia menyiarkan seluruh jaringan secara langsung, melewati tahap blok pengemasan, dan mencapai apa yang disebut Tanpa Blok. Ini menghilangkan waktu yang dibutuhkan untuk mengemas transaksi. Seperti disebutkan sebelumnya, kombinasi asli DAG dan blockchain adalah untuk memecahkan masalah efisiensi.

Sekarang, tidak diperlukan konfirmasi paket. Konfirmasi jaringan disiarkan langsung setelah transaksi dimulai. Secara teoritis, efisiensi telah mencapai lompatan kualitatif. DAG selanjutnya berkembang menjadi solusi yang sepenuhnya meninggalkan blockchain.

Pada Juli 2016, berdasarkan pos pembuatan yang diposting oleh Forum Bitcointalk, IOTA lahir, dan ByteBall juga memulai debutnya. OTA dan Byteball adalah implementasi teknis nyata pertama dari jaringan DAG dan pemimpin paling mempesona di bidang ini. Pada saat ini, prototipe keluarga rantai DAG, yang dikenal sebagai Block Less, pada dasarnya terbentuk.

Dalam sebuah kalimat: DAG adalah generasi baru blockchain yang menghadapi masa depan. Dari perspektif makro model topologi teori graf, ia berkembang dari rantai tunggal ke pohon dan mesh, dari granularitas blok ke granularitas transaksi, dan dari transisi titik tunggal. Untuk menulis bersamaan; ini adalah inovasi blockchain dari kapasitas hingga kecepatan.


Apa Itu Token KDAG?

Gambar Token KDAG
Gambar Token KDAG

KDAG adalah token utilitas asli yang digunakan pada jaringan King DAG. Token ini akan digunakan sebagai mata uang platform di ekosistem jaringan King DAG. Token  KDAG  hanya dapat digunakan pada King DAG di Singapura atau yurisdiksi terkait lainnya.

Perlu diketahui token KDAG tidak mewakili ekuitas, partisipasi, hak, kepemilikan dengan cara apa pun, juga tidak memungkinkan pemegang token untuk menanggung komitmen pengeluaran, pendapatan, keuntungan atau pengembalian investasi dan karena itu bukan merupakan elemen keamanan.

Token KDAG dibuat dengan standar token ERC-20 yang berjalan dan didistribusikan diatas jaringan Ethereum (ETC). Hal ini berarti KDAG dapat ditukar dengan jenis token yang sama dan dapat disimpan pada dompet kripto yang mendukung token ERC-20.


Berapa Harga Token KDAG?

Harga satu koin KDAG saat artikel ini dibuat adalah senilai $0.455737 USD. Berdasarkan data yang didapatkan dari situs CointMarketcap, King DAG (KDAG) saat ini berada di posisi ke-781 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $24,724,457 USD. Adapun jumlah koin KDAG yang saat ini sudah beredar adalah sebanyak 54,251,545 koin KDAG dengan jumlah maksimal suplai koin yang dibatasi hanya sampai 1,000,000,000 koin KDAG.

Jika Anda ingin tahu di mana membeli King DAG , bursa teratas untuk berdagang di King DAG saat ini adalah Coinone, Bitglobal, Bittrex, dan Indodax.


Sekian dulu artikel dari Budak Duit Indonesia kali ini yang membahas tentang apa itu King DAG (KDAG). Semoga artikel kali ini bisa menambah wawasan anda tentang komoditas kripto dan dunia investasi kripto itu sendiri. Terima kasih sudah membaca.


Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu King DAG (KDAG)"