Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Tezos (XTZ) Cryptocurrency

Gambar Tezos (XTZ) Cryptocurrency
Mengenal Tezos (XTZ) Cryptocurrency

Tezos (XTZ) adalah cryptocurrency populer yang menggunakan protokol Proof-of-Stake untuk mengamankan jaringannya. Staking Tezos memungkinkan investor untuk memperoleh pendapatan pasif hingga 7% per tahun dengan berpartisipasi aktif dalam memvalidasi transaksi  di jaringan. Pemegang Tezos yang mempertaruhkan koin akan menerima token XTZ sebagai hadiah.

Untuk mengenal lebih jauh tentang apa itu Tezos (XTZ) cryptocurrency. Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkumnya untuk anda para pembaca setia.


Apa itu Tezos (XTZ) Cryptocurrency

Screenshot Website Tezos (XTZ) Cryptocurrency
Screenshot Website Tezos (XTZ) Cryptocurrency

Tezos adalah platform blockchain kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Ini juga memiliki fitur yang mengubah diri yang didukung oleh mekanisme voting on-chain. 

Tezos blockchain bersifat open-source yang menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Stake (PoS) yang menawarkan transaksi Peer-to-Peer (P2P) melalui cryptocurrency XTZ aslinya (disebut Tezzie) melalui platform terdesentralisasi dengan menerapkan kontrak pintar.

Tezos menciptakan blockchain yang mengubah diri sendiri. Kompleks dalam implementasinya, akan tetapi pada intinya, Tezos akan mengizinkan siapa saja yang memiliki cryptocurrency XTZ,  untuk memilih kemungkinan perubahan pada aturannya dan pada saat diputuskan, perangkat lunak akan secara otomatis memperbarui untuk memastikan setiap perubahan dilakukan. 

Proyek Tezos diluncurkan oleh Arthur Breitman dengan nama samaran “LM Goodman” pada tahun 2014 dengan tujuan untuk menghadirkan solusi baru untuk masalah yang dihadapi sebagian besar platform blockchain saat ini: pengembangan protokol.

Proyek ini melihat empat masalah utama yang mengganggu jaringan populer, seperti Bitcoin, yaitu

  1. Masalah garpu protokol yang timbul dari ketidakmampuan jaringan tertentu untuk beradaptasi dengan modifikasi blockchain;
  2. Biaya yang timbul, serta masalah sentralisasi yang disebabkan oleh penggunaan mekanisme konsensus proof-of-work (PoW);
  3. Keterbatasan bahasa transaksi model pemrograman Bitcoin menyebabkan kesulitan dalam mengimplementasikan kontrak pintar; dan,
  4. Kekhawatiran keamanan pada adopsi aset digital

Blockchain Tezos juga memfasilitasi pembangunan aplikasi terdesentralisasi (DApps) dan dipandang sebagai pesaing potensial untuk Ethereum. Tezos memiliki penawaran koin awal ( ICO ) terbesar sepanjang masa, mengumpulkan $232 juta, tetapi menghadapi kesulitan dan penundaan yang signifikan setelah peluncurannya.


Pendiri Tezos

Blockchain Tezos diciptakan oleh pasangan suami dan istri, yaitu Arthur dan Kathleen Breitman pada tahun 2014 melalui Dynamic Ledger Solutions, sebuah startup yang mereka dirikan untuk mengembangkan Tezos.

Tim Tezos mengadakan initial coin offering (ICO) pada Juli 2017, menghasilkan setara dengan $232 juta (66.000 BTC dan 361.000 ETH), ICO terbesar yang pernah ada pada saat itu. Mengikuti ICO, Tezos Foundation, yang berbasis di Swiss, dibentuk untuk meluncurkan protokol tersebut.

Yayasan juga berkomitmen untuk membeli Dynamic Ledger Solutions, termasuk semua hak kekayaan intelektual ke blockchain Tezos, sesuai dengan perjanjian ICO.


Cara Kerja Tezos

Blockchain Tezos memungkinkan banyak fitur umum untuk cryptocurrency. Pengembang dapat menggunakan perangkat lunaknya untuk menjalankan logika pemrograman khusus (kontrak pintar) dan merancang program baru (aplikasi terdesentralisasi) yang dimaksudkan untuk mereplikasi produk dan layanan. Namun, fitur pemungutan suara membutuhkan desain yang berbeda.

Lebih khusus lagi, blockchain Tezos akan dipecah menjadi dua bagian:

  • Shell – Kode yang mengubah dirinya sendiri berdasarkan voting pengguna, juga bertanggung jawab untuk menafsirkan transaksi dan operasi administratif
  • Protokol – Kode yang bertanggung jawab untuk mengirim proposal ke shell untuk ditinjau. 

Blockchain Tezos LPoS

Untuk menjaga agar jaringannya tetap sinkron, Tezos menggunakan variasi konsensus proof-of-stake (PoS) klasik yang disebut liquid proof-of-stake (LPoS). 

Mirip dengan mekanisme PoS tradisional, LPoS adalah algoritma yang digunakan oleh komputer yang menjalankan perangkat lunak Tezos untuk mengamankan jaringan, memvalidasi transaksi, dan mendistribusikan XTZ yang baru dicetak.

Agar para peserta ("node") dapat berpartisipasi dalam tata kelola, mereka perlu mempertaruhkan XTZ dalam proses yang disebut Tezos sebagai "pembakaran". Untuk menjadi bakers, sebuah node membutuhkan 8.000 XTZ (juga disebut roll). 

Pengguna juga dapat mendelegasikan token mereka ke bakers lain, mengalokasikan suara ke pengguna lain sehingga mereka bisa mendapatkan hadiah XTZ di blockchain langsungnya.

Bakers didorong untuk tampil jujur, karena pengguna memiliki fleksibilitas untuk dengan mudah beralih di antara Bakers yang mereka delegasikan XTZ, tergantung pada preferensi pemungutan suara mereka.

Peningkatan Tezos

Bakers mengambil bagian dalam tata kelola blockchain dengan memberikan suara pada perubahan kode yang diusulkan. 

Proses pemungutan suara terdiri dari empat periode pemungutan suara yang berbeda, masing-masing dipisahkan oleh kira-kira 23 hari.

Periode Proposal – Setiap Bakers dapat mengajukan proposal untuk mengubah atau meningkatkan blockchain Tezos. Proposal dengan suara terbanyak akan dilanjutkan ke periode berikutnya.

Periode Voting Eksplorasi – Proposal yang mencapai super-mayoritas (80% suara mendukung proposal) pindah ke periode berikutnya

Periode Pengujian – Proposal kemudian dipindahkan ke rantai pengujian sementara (fork 48 jam) yang dikuratori untuk memverifikasi apakah perubahan tersebut berhasil dan aman untuk diadopsi oleh jaringan. 

Periode Vote Promosi – Bakers memberikan suara untuk menentukan apakah proposal akan dilaksanakan. Proposal lolos jika suara mencapai mayoritas super yang mendukung. 

Bakers juga dapat melampirkan faktur ke proposal mereka. Jika proposal disetujui setelah keempat periode pemungutan suara, protokol akan mencetak jumlah yang ditentukan dalam faktur dan membayarnya kepada bakers. 


Apa Itu Token XTZ?

Gambar Token XTZ
Gambar Token XTZ

XTZ  adalah token utilitas dan cryptocurrency asli dari Tezos. Token Ini dapat digunakan sebagai media pertukaran atau untuk berpartisipasi dalam fungsi tata kelola on-chain platform.

Cryptocurrency XTZ memainkan peran kunci dalam memelihara dan mengoperasikan jaringan Tezos, dan dapat digunakan untuk menyimpan, membelanjakan, mengirim, atau memanggang.

Dengan memiliki dan memanggang XTZ, pengguna mendapatkan kemampuan untuk memberikan suara pada peningkatan jaringan, dengan setiap suara sebanding dengan jumlah cryptocurrency XTZ yang mereka panggang. 

Tezos memberi penghargaan kepada peserta dengan XTZ berdasarkan berapa banyak token yang mereka panggang, dengan pembuat roti menerima persentase kecil dari hadiah yang dialokasikan kepada mereka yang mendelegasikan XTZ mereka


Dompet Untuk Token XTZ

Ada banyak dompet yang menawarkan akses untuk menyimpan atau mempertaruhkan token XTZ. Beberapa dompet ini menawarkan ROI yang berbeda dan membebankan biaya yang berbeda juga.

Untuk daftar dompet taruhan yang mungkin digunakan untuk XTZ, diantaranya adalah:

  • Ledger Wallet
  • Guarda Wallet
  • Binance
  • Atomic Wallet
  • Coinbase


Harga Tezos (XTZ)

Berdasarkan data yang didapatkan dari situs CoinMarketCap saat artikel ini dibuat (25/09/2021). Harga coin crypto XTZ adalah senilai $7.06 USD. Saat ini Tezos (XTZ) berada di posisi ke-29 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $6.079.487.781 USD. Adapun jumlah koin XTZ yang saat ini beredar adalah sebanyak 860.864.152 koin XTZ dengan jumlah suplai maksimal koin yang tidak dibatasi.

Tempat terbaik untuk membeli Tezos (XTZ) adalah menggunakan pertukaran fiat ke crypto  untuk mengubah mata uang fiat lokal menjadi aset digital. Cara lain untuk membeli, memperdagangkan, dan menjual Tezos adalah menggunakan pertukaran perdagangan kripto teratas atau layanan pertukaran kripto instan untuk menukar koin ke Tezos.


Sekian dulu artikel dari Budak Duit Indonesia kali ini yang membahas tentang Tezos (XTZ) cryptocurrency. Semoga artikel kali ini bisa bermanfaat bagi anda, terima kasih sudah membaca.




Posting Komentar untuk "Mengenal Tezos (XTZ) Cryptocurrency"