Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Arbitrum (ARB) Cryptocurrency

Mengenal Apa Itu Arbitrum (ARB) Cryptocurrency
Mengenal Apa Itu Arbitrum (ARB) Cryptocurrency

Ethereum adalah platform yang sangat populer untuk mengembangkan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Namun dalam beberapa tahun terakhir, sebuah dramatis dalam adopsi telah membuat jaringan ke dalam batas absolutnya — mengirimkan biaya melalui atap dan menyebabkan kemacetan yang merajalela.

Sementara di beberapa kalangan percaya bahwa cara terbaik untuk menskalakan Ethereum adalah melalui tweak dan peningkatan on-chain, yang lain malah mengejar rute yang berbeda, yang dikenal sebagai solusi lapisan kedua. 

Meskipun ini sangat bervariasi dalam bentuk dan fungsi, satu solusi seperti itu — yang dikenal sebagai Arbitrum — telah mengambil momentum yang cukup besar karena solusi barunya untuk masalah tersebut. 


Apa Itu Arbitrum (ARB)?

Screenshot Website Arbitrum (ARB)
Screenshot Website Arbitrum (ARB)

Arbitrum adalah solusi lapisan 2 yang dirancang untuk meningkatkan kemampuan kontrak pintar blockchain Ethereum (ETH) dengan cara meningkatkan kecepatan dan skalabilitasnya, sambil menambahkan fitur privasi tambahan untuk boot.

Platform ini dirancang untuk memungkinkan para pengembang dengan mudah menjalankan kontrak EVM yang tidak menjalankan dan tetap transaksi Ethereum pada aplikasi kedua untuk mendapatkan keamanan dari lapisan 1 Ethereum. 

Arbitrum menggunakan teknik yang dikenal sebagai transaksi rollup untuk mencatat transaksi batch yang diajukan pada rantai utama Ethereum, dan mengeksekusinya pada sidechain layer 2 yang murah dan dapat diskalakan sambil memanfaatkan Ethereum untuk memastikan hasil yang benar. Proses tersebut membantu melepaskan sebagian besar beban komputasi dan penyimpanan yang dialami Ethereum saat ini, sambil mengaktifkan kelas baru DApps berbasis lapisan 2 yang kuat.

Perusahaan pengembangan Offchain Labs yang berbasis di New York saat ini sedang membangun produk Arbitrum, serta seluruh rangkaian solusi penskalaan. Inisiatif ini dipelopori oleh salah satu pendiri Offchain Labs Ed Felten, Steven Goldfeder dan Harry Kalodner. Ed adalah seorang profesor, Steven menerima gelar Ph.D, dan Harry adalah Ph.D. calon di Universitas Princeton.


Cara Kerja Arbitrum

Arbitrum adalah jenis teknologi yang dikenal sebagai Optimistic Rollups. Teknologi tersebut memungkinkan kontrak pintar Ethereum untuk menskalakan dengan mengirimkan pesan antara kontrak pintar di rantai utama Ethereum dan yang ada di rantai rantai kedua Arbitrum. sebagian besar pesanan diselesaikan pada lapisan kedua dan hasilnya dicatat di rantai utama — meningkatkan kecepatan dan efisiensi secara drastis. 

Rollup Optimis dalam arti alidator mana pun dapat memposting blok rollup dan dikonfirmasi validitas blok lain, sementara istilah rollup digunakan untuk menggambarkan bagaimana informasi publik digunakan untuk merekonstruksi riwayat lengkap rantai dari log event yang dioptimalkan.

 Protokol Arbitrum memastikan bahwa kode akan berjalan dengan benar (terverifikasi) selama validator apa pun jujur, membantu jaringan melawan kolusi dan bentuk serangan lainnya.

Versi Arbitrum yang akan datang juga akan memiliki dua mode lain: Mode Saluran dan Mode sidechains AnyTrust.


Apa yang Membuat Arbitrum Unik?

Proyek ini dirancang untuk menyediakan platform yang mudah digunakan yang dapat digunakan untuk pengembang yang kompatibel dengan Ethereum yang sangat cocok dan skalabel. 

Tapi ini bukan platform pertama yang ingin mengatasi keterbatasan Ethereum, setidaknya ada selusin solusi lain yang ingin menawarkan fungsionalitas serupa. Jadi apa yang membedakan Arbitrum dari yang lain? Nah, itu memiliki beberapa fitur yang membedakan, antara lain:

1. Kompatibilitas EVM tinggi

Arbitrase dianggap sebagai salah satu rollup yang paling kompatibel dengan EVM. Ini kompatibel dengan EVM di tingkat bytecode, dan bahasa apa pun yang dapat dikompilasi ke EVM bekerja di luar kotak — seperti Solidity dan Vyper. 

Ini mudah untuk dikembangkan, karena pengembang tidak perlu menguasai bahasa baru sebelum membangun di Arbitrum. 

2. Tim Pengembang Handal

Tim di belakang Arbitrum melakukan apa yang mereka bisa untuk menghambat saat membangun solusi lapisan 2 mereka. Dengan demikian, mereka telah menghasilkan dokumentasi pengembang yang komprehensif untuk Arbitrum, dan pengembang dapat mulai menggunakan alat yang ada untuk Ethereum. Tidak perlu mengunduh sesuatu yang spesifik untuk Arbitrum, seperti plugin, atau kompiler seperti Hardhat atau Truffle. 

3. Biaya Relatif Rendah

Sebagai penskala lapisan 2 untuk Ethereum, Arbitrum tidak hanya dirancang untuk meningkatkan throughput transaksi Ethereum, tetapi juga transaksi biaya pada saat bersamaan. 

Berkat teknologi rollup yang sangat efisien, arbitrase mampu menjadi hanya sedikit dari biaya yang ada, sambil tetap memberikan insentif yang cukup untuk valid. 

4. Siap Untuk Diluncurkan

Arbitrum telah menjalankan beberapa testnet sejak Oktober dan saat ini aktif di mainnet untuk pengembang. Tidak seperti banyak solusi penskalaan lapisan 2 lainnya, Arbitrum tidak memiliki utilitas utilitas asli sendiri — karenanya tidak ada penjualan token. 

Selain itu, semua pengembang yang tertarik akan memiliki waktu untuk bangun dan berjalan sebelum Arbitrum dibuka untuk umum, dengan Arbitrum baru-baru ini berjanji untuk memberikan semua 250+ tim pengembangan yang diterapkan untuk membangun di mainnet pengembang setidaknya dua minggu penuh waktu pengembangan sebelum membuka Arbitrum Satu untuk semua orang. 

5. Memiliki Ekosistem Yang Berkembang Dengan baik

Arbitrum sudah bekerja dengan berbagai macam Ethereum DApps dan proyek infrastruktur, termasuk Uniswap, DODO, Sushi dan lusinan lainnya.


Apa Itu Token ARB?

Gambar Token ARB
Gambar Token ARB

Token ARB adalah cryptocurrency utama yang digunakan dalam jaringan ekosistem Arbitrum. Token ini dibuat dengan standar token ERC-20 yang dibuat dan didistribusikan pada jaringan blockchain Ethereum.

Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Arbitrum (ARB) Cryptocurrency"