Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

5 Jenis Token Crypto Yang Perlu Anda Ketahui

5 Jenis Token Crypto Yang Perlu Anda Ketahui
5 Jenis Token Crypto Yang Perlu Anda Ketahui

Ketika pertama kali Bitcoin (BTC) diluncurkan pada tahun 2009, tidak banyak variasi dan jenis token crypto yang dicetak. Akan tetapi ketika banyak perusahaan yang mulai tertarik untuk mengadopsi teknologi blockchain pada tahun 2011, akhirnya banyak jenis-jenis kripto baru dengan fungsi yang beragam bermunculan.

Saat ini ada ribuan jenis mata uang kripto yang berbeda , dan sementara masing-masing dirancang untuk menyediakan beberapa fitur atau fungsi baru, sebagian besar didasarkan pada prinsip yang sama dengan yang membuat bitcoin:

  • Cryptocurrency tidak diterbitkan, diatur, atau didukung oleh otoritas pusat seperti bank.
  • Mereka dibuat menggunakan buku besar terdistribusi (blockchain) dan peer-to-peer review.
  • Bitcoin dan koin lainnya dienkripsi (dijamin) dengan kode komputer khusus yang disebut kriptografi.
  • Sebagai aset, cryptocurrency umumnya disimpan dalam dompet digital, umumnya dompet blockchain, yang memungkinkan pengguna untuk mengelola dan memperdagangkan koin mereka.

Pada September 2021, perkiraan berbagai jenis cryptocurrency yang dapat Anda perdagangkan berkisar dari hampir 6.000 koin hingga lebih dari 10.000, dengan total kapitalisasi pasar hampir $2 triliun dollar amerika.


5 Jenis Token Crypto Yang Perlu Anda Ketahui

Token crypto adalah mata uang digital yang ada dan digunakan dalam suatu ekosistem blockchain, saat ini ada 5 jenis token crypto dengan fungsi yang berbeda-beda, diantaranya adalah:


1. Token Pembayaran

Token pembayaran adalah cyrptocurrency yang diciptakan dengan tujuan utama sebagai media pembayaran digital, sebagai  alat tukar, menyimpan nilai dan unit hitung. Cryptocurrency utama seperti Bitcoin dan Litecoin adalah masuk kedalam kategori token pembayaran.

Seperti mata uang fiat, token pembayaran mendapatkan atau kehilangan nilai berdasarkan hukum penawaran dan permintaan. Permintaan yang lebih besar dan penawaran yang lebih rendah meningkatkan nilai, sementara permintaan yang lebih rendah dan penawaran yang lebih besar menurunkan nilai.

Twistnya adalah bahwa beberapa cryptocurrency memiliki persediaan yang terbatas. Hanya 21 juta Bitcoin yang bisa ditambang, misalnya. Ini berarti bahwa, karena semakin banyak orang mulai membayar barang dan jasa dengan cryptocurrency dan pasokan koin baru berkurang, nilainya akan meningkat tajam, setidaknya secara teori.


2. Token Utilitas

Token Utilitas adalah token yang memberi pemegang akses ke produk atau layanan berbasis blockchain.

Misalnya, Anda dapat menggunakan Ether untuk mengakses dapps atau membayar kontrak pintar yang akan dieksekusi di blockchain Ethereum. Demikian pula, koin Gas memberi Anda akses ke jaringan NEO.


3. Token Keamanan

Token keamanan adalah aset tradisional seperti saham dan saham yang telah diubah menjadi token digital di blockchain.

Seperti sekuritas tradisional, token keamanan memberikan hak kepemilikan kepada pemegangnya. Untuk alasan ini, semakin banyak regulator yang mengendalikan bagaimana mereka akan diterbitkan dan diperdagangkan.

Sebagian besar regulator menentukan apakah token adalah token keamanan menggunakan beberapa versi tes Howey — tes yang dikembangkan oleh Mahkamah Agung AS dalam kasus yang diajukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa.

Menurut pengujian ini, token adalah token keamanan jika memenuhi tiga kriteria:

  • Pemegang telah menerima token dengan imbalan uang yang telah diinvestasikan di perusahaan umum
  • Mereka berharap mendapat untung
  • Mereka tidak akan melakukan pekerjaan apa pun yang diperlukan untuk menghasilkan keuntungan itu.

 

4. Non-Fungible Tokens

Non-Fungible Tokens atau token yang tidak dapat dipertukarkan adalah representasi digital dari sesuatu yang aset yang unik yang ada di dunia nyata.

Setiap token mewakili aset tertentu, jadi tidak ada nilai standar. Ini berarti Anda tidak dapat menukar satu token yang tidak dapat dipertukarkan dengan yang lain secara langsung.

Yang mengatakan, karena data yang hidup di blockchain tidak dapat diduplikasi atau diubah, token yang tidak dapat dipertukarkan sangat ideal untuk membuktikan hak kepemilikan, identitas, dan keaslian.


5. Stablecoin

Stablecoin adalah token representasi digital dari mata uang fiat di dunia nyata. Jadi setiap aset kripto yang di cetak akan disupport oleh sebuah aset di dunia nyata, bisa itu berupa mata uang flat dari negara tertentu, emas, perak dan sebagainya.

Token Stablecoin sendiri terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu :

  • Fiat-collateralized : Mata uang kripto didukung oleh mata uang fiat. Contohnya adalah Tether (USDT) dan Gemini Dollar ( GUSD ).
  • Crypto-collateralized : Mata uang kripto didukung oleh mata uang kripto. Contohnya adalah DAI .
  • Stablecoin tanpa agunan mengandalkan kontrak pintar untuk membeli/menjual stablecoin untuk menjaga harga tetap konstan.

Posting Komentar untuk "5 Jenis Token Crypto Yang Perlu Anda Ketahui"