Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Aset Kripto Terra (LUNA) : Stablecoin Untuk Pembayaran Lintas Global

Logo Terra (LUNA) Cryptocurrency
Logo Terra (LUNA) Cryptocurrency

Terra adalah jaringan pembayaran blockchain generasi berikutnya yang terjalin dengan stablecoin dan didukung oleh koin LUNA miliknya sendiri. Aset kripto ini mengalami kenaikan hingga 90% lebih dalam 30 hari terakhir, tepatnya dari awal Juli hingga awal Agustus. 

Meningkatnya minat para investor kripto pada stablecoin, kemitraan baru, dan membaiknya kondisi pasar yang lebih luas mendukung momentum bullish LUNA. Selain itu beberapa perkembangan besar-besaran yang dilakukan di ekosistem Terra termasuk peluncuran Mirror V2 dengan penambahan peluang pertanian Terra di Dfyn dan terdaftarnya koin LUNA di bursa Crypto.com juga ikut mendukung momentum kenaikan atau bullishnya harga koin LUNA di pasar kripto global.

Bagi anda yang tertarik dengan aset Terra (LUNA) dan menjadikannya sebagai salah satu portofolio kripto anda. Ada baiknya anda mengenal seluk beluk aset kripto tersebut sebelum memutuskan untuk membelinya. Oleh karena itulah pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkum hal-hal mengenal aset kripto Terra (LUNA). Selamat membaca!.


Apa Itu Terra (LUNA) Cryptocurrency?

Terra adalah protokol blockchain trustless yang menawarkan stablecoin yang dipatok oleh mata uang flat untuk mendukung stabilitas harga pada sistem pembayaran global. Terra mengandalkan utilitas dari token stakingnya yaitu LUNA, serta beberapa stablecoin lainnya yang dipatok ke banyak mata uang fiat dari berbagai macam uang negara di seluruh dunia. koin LUNA memiliki suplai elastis yang berfluktuasi sesuai dengan kebutuhan mekanisme kolateralisasi Terra. Selain itu, LUNA digunakan sebagai bagian dari validator jaringan Terra yang dipertaruhkan melalui mekanisme konsensus Proof-of-Stake (PoS).

Logo Terra (LUNA) Cryptocurrency
Screenshot Website Terra (LUNA) Cryptocurrency

Dengan menggunakan stablecoin, ekosistem crypto Terra menawarkan biaya rendah, penyelesaian instan, dan pertukaran lintas batas tanpa gesekan untuk menggerakkan transaksi ritel. Sejauh ini, Terra telah meluncurkan TerraUSD (UST), TerraCNY, TerraJPY, TerraGBP, TerraKRW, TerraEUR, dan TerraSDR Dana Moneter Internasional untuk digunakan di berbagai pasar global. Terra stablecoin menawarkan pertukaran nilai lintas batas yang mulus dan pertukaran instan antara satu sama lain, sambil menggunakan penyelesaian instan dan biaya yang sangat rendah untuk digunakan oleh siapa saja, di mana saja.

Para pengguna yang mengakses jaringan Terra secara langsung akan memiliki dompet digital khusus yang disediakan oleh pihak Terra itu sendiri, yaitu Terra Station. Terra Station mendukung token utilitas staking Terra yaitu LUNA dan semua stablecoin Terra, serta Anchor Protocol (ANC) dan token Mirror Protocol (MIR). Terra Station juga mendukung semua aset kripto ekosistem Terra lainnya. Dompet Terra juga memungkinkan para pengguna untuk berinteraksi dengan banyak aplikasi terdesentralisasi lainnya yang berbasis Terra (dApps) yang dibangun di atas platform Terra untuk menukar token, mendelegasikan LUNA ke validator, dan mengelola dana serta beberapa tujuan lainnya.

Rangkaian khusus antarmuka pemrograman aplikasi terbuka (API) memungkinkan pedagang untuk mengatur integrasi pembayaran point-of-sale dengan Terra Station untuk pembelian dan penyelesaian seketika, dan dirancang untuk beroperasi baik sebagai dompet seluler dan berbasis web.

Sejarah, Pendiri dan Visi Terra

Daniel Shin dan Do Kwon adalah dua orang yang mendirikan Terra pada Januari 2018 silam. Kedua orang ini memiliki pandangan yang sama akan teknologi blockchain dan cryptocurrency yang dapat diadopsikan ke dalam stabilitas harga dan kegunaan suatu token.  Kwon menduduki posisi CEO perusahaan Terraform Labs yang merupakan sebuah perusahaan di belakang Terra.

Sebelum nya Shin merupakan seorang pendiri dan pemimpin di Ticket Monster (TMON) sebuah platform e-commerce terbesar di Korea Selatan. Dia juga pernah mendirikan sebuah inkubator startup yaitu Fast Track Asia yang menjadi tempat bagfi para pengusaha untuk membangun perusahaannya sampai menjadi sebuah perusahaan enterprise.

Terra dibangun menggunakan teknologi blockchain Cosmos dan dirancang untuk menantang aplikasi-aplikasi pembayaran ritel yang sudah ada. Contohnya beberapa Industri pembayaran digital di kawasan Asia saat ini sedang ramai digunakan seperti ApplePay, SamsungPay, KakaoPay, Alipay, dan sebagainya.  

Terra telah membangun jaringan pembayaran blockchain generasi berikutnya untuk pasar e-niaga Asia ang sedang berkembang yang berupaya meningkatkan efisiensi bagi penyedia layanan pembayaran dan meningkatkan nilai bagi para pelanggannya kelak.

Untuk mewujudkan hal tersebut Terra telah membentuk aliansi e-niaga dengan 15 mitra awal yang berhasil menghasilkan nilai gabungan modal sebesar $25 miliar USD dalam Gross Merchandise Value (GMV), dan memiliki 45 juta basis pelanggan yang kuat.


Keunikan Ekosistem Terra

adapun dua hal yang membuat Terra berbeda dengan stablecoin lainnya adalah :

Model Diskon Berinsentif Koin Terra Crypto LUNA

Protokol Terra dirancang untuk menjaga keseimbangan yang seimbang dari semua stablecoin berbasis fiat seperti TerraUSD, TerraKRW, TerraEUR, dan TerraSDR. Sistem ini bekerja untuk menjaga keseimbangan dengan menggunakan pengeluaran algoritma khusus dan data penggunaan stablecoin yang dikumpulkan langsung dari blockchain Terra — dan kunci dari tindakan penyeimbangan kembali ini adalah LUNA.

Ketika volume transaksi di seluruh jaringan besar penyedia layanan pembayaran Terra meningkat, permintaan keseluruhan untuk TerraUSD (dan stablecoin lainnya seperti TerraJPY, TerraGBP, TerraCNY) meningkat, yang berarti bahwa Terra harus mengeluarkan koin LUNA baru secara algoritma untuk menjaga stabilitas harga. Sebaliknya, ketika volume transaksi pembayaran jaringan crypto Terra berkurang, Terra secara otomatis membeli kembali lebih banyak LUNA dan membakar kelebihan pasokan.

Sementara pasokan pasar LUNA saat ini sekitar 380 juta, pembakaran token platform Terra melalui metodologi ekuilibriumnya dapat menghancurkan sebanyak 58 juta LUNA sekaligus. Dengan total pasokan di bawah satu miliar koin LUNA, Terra dengan demikian dapat mengelola kebijakan moneter stablecoinnya dengan tuas yang kuat, tetapi tetap tunduk pada tingkat volatilitas pasokan.

Platform Terra Crypto: Dapat Diakses dan Dapat Dioperasikan

Ekosistem Terra juga dilengkapi platform pengembangan dan kerangka kerja blockchain-agnostik yang memungkinkan insinyur perangkat lunak untuk membangun protokol dan dApps mereka sendiri di atas jaringan Terra. Dua protokol utama keuangan terdesentralisasi (DeFi) berdasarkan Terra adalah Anchor Protocol, yang menawarkan layanan hasil staking dengan insentif, dan Mirror Protocol, yang memungkinkan pembuatan dan penggunaan aset sintetis .

Selain layanan yang dibangun di ekosistem crypto Terra, protokol ini bertujuan untuk sepenuhnya dapat dioperasikan dengan solusi blockchain Layer-1 terkemuka lainnya . Ini berarti bahwa aset yang diberi token dan data lainnya dapat dipindahkan ke dan dari beberapa blockchain secara bersamaan. Mulai April 2021, Terra stablecoin tersedia untuk transfer aset lintas rantai antara blockchain Terra dan blockchain Ethereum dan Solana , dengan lebih banyak integrasi jaringan yang akan datang. Melalui Terra, pengembang dapat mengekspos basis pengguna dApp ke infrastruktur pembayaran Terra dengan cara tanpa izin dan tanpa kepercayaan. Selanjutnya, Terra Bridge adalah layanan berbasis web yang memungkinkan pengguna untuk mengirim aset Terra, Mirror Protocol, dan Anchor Protocol bolak-balik antara Ethereum dan Binance Smart Chain (BSC).

Untuk mengakomodasi perkembangan ini, Terra menggunakan kerangka kerja pengembangan kontrak pintar yang disebut CosmWasm. CosmWasm memungkinkan pengembang untuk membangun kontrak pintar menggunakan bahasa pemrograman Rust, Go, atau AssemblyScript yang kemudian dapat berjalan di beberapa blockchain melalui kerangka kerja Protokol Cosmos Inter-Blockchain Communication (IBC). Melalui IBC dan mekanisme khusus lainnya, Terra stablecoin dan aset ekosistem Terra lainnya dapat digunakan untuk berbagai aplikasi DeFi termasuk untuk on-chain swaps, oracle, pinjaman, peminjaman, staking, aset sintetis, dan banyak lagi.


Apa Itu Koin LUNA?

Gambar Token LUNA
Ilustrasi Gambar Token LUNA

Koin LUNA adalah token asli yang menjadi penggerak utama di ekosistem Terra. LUNA memiliki fungsi sebagai stablecoin yang menstabilkan harga dari segala jenis transaksi global yang terjadi di ekosistem Terra. Selain itu token ini juga memiliki fungsi sebagai token tata kelola dimana para pemegang token memberikan suara pada proposal kebijakan tata kelola di platform Terra.

Saat ini koin LUNA memiliki total suplai persediaan sebanyak 1.000.000.000 token LUNA, akan tetapi jika total koin yang beredar telah melebihi dari total suplai koin yang ditetapkan, maka pihak Terra akan melakukan pembakaran koin hingga mencapai total level suplai awal.

Harga Koin LUNA

Saat ini harga koin LUNA adalah senilai $11,40 dan berada di posisi ke-25 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $4.726.357.838,19 berdasarkan data yang didapatkan dari website CoinMarketCap (1/8/2021).

LUNA pertama kali tersedia untuk pembelian dalam penjualan token pribadi untuk investor awal, yang mencakup cabang investasi dari bursa utama seperti Binance , OKEx dan Huobi. 


Prediksi Masa Depan Aset Kripto Terra (LUNA)

Terra (LUNA) telah berusaha untuk menjadi pembayaran stablecoin e-niaga dan penyedia layanan DeFi terkemuka di dunia. Proposisi nilai unik Terra berkontribusi pada percepatan blockchain di pasar Korea dan Asia, sementara penggunaan utamanya memiliki potensi besar untuk digunakan dalam skala global. 

Model diskon Terra, penyelesaian instan dan biaya yang sangat rendah untuk pembelian produk mendorong pedagang dan konsumen untuk menggunakan platform. Dompet Terra Station, pendekatan sederhana untuk pengembangan aplikasi dan blockchain, dan fungsionalitas transfer nilai lintas rantai melalui solusi IBC yang dapat dioperasikan Cosmos, dan Terra Bridge bersama-sama menghasilkan ekosistem blockchain yang berkembang yang terus berkembang.




Posting Komentar untuk "Mengenal Aset Kripto Terra (LUNA) : Stablecoin Untuk Pembayaran Lintas Global"