Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Avalanche Network (AVAX) Dan Prediksinya

Gambar Logo Avalanche Network (AVAX)
Gambar Logo Avalanche Network (AVAX)

Harga koin AVAX, yang merupakan koin utama dari platform Avalanche, telah melonjak 232.81% dalam 30 hari terakhir setelah Avalanche mengumumkan rencana untuk "program insentif penambangan likuiditas" senilai $ 180 juta untuk meningkatkan skalanya di dunia keuangan terdesentralisasi (DeFi). 

Pada saat artikel ini dibuat Koin AVAX naik 34% dalam 24 jam terakhir dan diperdagangkan pada harga $32,67 USD.

The Avalanche Foundation secara resmi menyatakan dalam siaran persnya, bahwa program insentif DeFi senilai $ 180 juta berjudul "Avalanche Rush" akan membawa aplikasi DeFi teratas ke platform, termasuk Aave dan Curve. Avalanche Network adalah platform yang digunakan untuk membangun jaringan blockchain khusus dan aplikasi terdesentralisasi, yang dikenal sebagai “ dapps .”

Untuk membantu anda mengenal lebih jauh tentang aset digital Avalanche Network (AVAX). Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkum artikelnya untuk anda para pembaca setia.


Apa Itu Avalanche Network (AVAX)?

Avalanche Network (AVAX) adalah platform baru yang dikembangkan oleh Ava Labs yang memungkinkan siapa saja untuk dengan mudah memproduksi blockchain multi-fungsi mereka sendiri dan aplikasi terdesentralisasi (dApps).

Screenshot Website Avalanche Network (AVAX)
Screenshot Website Avalanche Network (AVAX)

Avalanche dirancang untuk mengatasi beberapa keterbatasan platform blockchain yang lebih lama, termasuk kecepatan transaksi yang lambat, sentralisasi, dan skalabilitas — dan menggunakan beberapa inovasi untuk melakukannya. Ini termasuk protokol konsensus Avalanche yang unik, yang menjanjikan latensi rendah, kemampuan throughput tinggi, dan ketahanan terhadap serangan 51%.

Avalanche meluncurkan mainnetnya pada September 2020, hanya dua bulan setelah mengumpulkan $42 juta dalam penjualan tokennya yang terjual habis dalam waktu kurang dari lima jam saja.


Pendiri Avalanche Network

Ava Labs sendiri memiliki tiga pendiri utama, yaitu  Emin Gün Sirer seorang ilmuwan komputer veteran yang telah lama berhubungan dan memiliki pengalaman yang matang dengan Bitcoin ( BTC ) dan jaringan terdesentralisasi lainnya.

Sirer telah lama memperhatikan dan melakukan penelitian tentang penskalaan Bitcoin dan Avalanche Consensus adalah implementasi dari penelitian yang telah dia lakukan. Avalanche memungkinkan untuk melakukan transaksi dalam jumlah volume yang signifikan atau lebih tinggi daripada Bitcoin dan bersaing dengan Visa.

Seperti Sirer, sesama pendiri Kevin Sekniqi dan Maofan “Ted” Yin juga masih dalam satu Universitas, yaitu Universitas Cornell. Sirer adalah penasihat Yin, yang mengambil gelar PhD dalam ilmu komputer.

Keseluruhan tim dari Ava Labs terdiri dari ahli ilmu komputer, ekonomi, keuangan dan hukum.


Cara Kerja

Pada intinya Avalanche dibangun di sekitar sistem tiga blockchain yang dapat dioperasikan: Exchange Chain (X-Chain), Contract Chain (C-Chain), dan Platform Chain (P-Chain).

Secara singkat, X-Chain digunakan untuk pembuatan aset digital baru, sedangkan C-Chain adalah implementasi Ethereum Virtual Machine (EVM) Avalanche, dan P-Chain digunakan untuk mengkoordinasikan validator dan membuat subnet.

Dua dari blockchain ini (P-Chain dan C-Chain) diamankan oleh konsensus 'Manusia Salju' yang dioptimalkan rantai, membantu mengaktifkan kontrak pintar aman dengan throughput tinggi, sedangkan X-Chain diamankan oleh konsensus 'Avalanche' yang dioptimalkan DAG sebuah protokol yang aman dan terukur yang dapat mencapai finalitas transaksi dalam hitungan detik.

Dengan membagi arsitekturnya menjadi tiga blockchain terpisah, Avalanche mampu mengoptimalkan fleksibilitas, kecepatan, dan keamanan, tanpa kompromi. Ini menjadikannya platform yang kuat untuk kasus penggunaan publik dan perusahaan karena pengembang memiliki banyak fleksibilitas dalam jenis aplikasi yang dapat mereka bangun.

Platform ini berpusat di sekitar AVAX, token utilitas asli untuk ekosistem Avalanche, dan digunakan untuk membayar biaya jaringan, mempertaruhkan, dan menyediakan "unit dasar akun" antara subnet Avalanche.


Keunikan

Menurut Ava Labs, platform Avalanche Network dapat menangani 4.500 transaksi per detik. Ini juga dapat mencapai finalitas transaksi dalam waktu kurang dari 3 detik. Ini bisa dibilang membuatnya lebih cocok untuk penskalaan besar-besaran aplikasi terdesentralisasi.

Selain sangat skalabel, Avalanche juga dibangun untuk mengatasi masalah besar lain yang dihadapi sistem berbasis blockchain saat ini yaitu interoperabilitas. Ini mencapai ini dengan mengaktifkan blockchain baik di dalam subnet dan di antara subnet untuk berkomunikasi satu sama lain, memungkinkan mereka untuk saling melengkapi dan mendukung transfer nilai lintas rantai.

Ini juga sangat inklusif saat dimana banyak blockchain proof of stake (PoS) hanya mengizinkan sejumlah validator tertentu untuk berpartisipasi dalam mencapai konsensus, Avalanche memungkinkan siapapun untuk menjadi validator dengan syarat  setidaknya mempertaruhkan 2.000 AVAX untuk berpartisipasi.

Pada Februari 2021, saingan terbesar Avalanche tetap Ethereum yang merupakan platform blockchain yang saat ini mendominasi ruang DeFi. Meskipun Avalanche mendukung Ethereum Virtual Machine (EVM), Avalance menggunakan mekanisme konsensus yang berbeda untuk mengamankan jaringan dan juga mendukung transfer nilai lintas rantai tanpa memerlukan jembatan.


Kegunaan

Avalance memungkinkan para individu atau perusahaan untuk dengan mudah menyebarkan blockchain yang dibuat secara khusus, baik untuk kasus penggunaan pribadi (blockchain yang diizinkan) atau yang publik (tanpa izin).

Ini unik karena menggunakan kombinasi beberapa blockchain yang dibuat khusus, di samping bukti kuat dari mekanisme konsensus saham untuk mencapai platform yang sangat terdesentralisasi dan kuat untuk dikembangkan oleh pengembang.

Menjadi kompatibel dengan toolkit Ethereum, pengembang dapat dengan mudah mem-porting Ethereum dApps mereka ke Avalanche dan dapat dengan mudah meluncurkan beragam aplikasi terdesentralisasi (dApps) pada platform. Aplikasi ini dapat berjalan di blockchain Avalanche independen mereka sendiri, memberi pengembang banyak kendali atas bagaimana mereka diamankan dan berfungsi, serta siapa yang dapat mengaksesnya.

Kemampuan ini telah melihat aktivitas pengembangan di Avalanche meroket dalam sejarah singkatnya, dan sekarang ada berbagai aplikasi yang menggunakan teknologi Avalanche, termasuk sekuritas swasta di sekitarnya , pasar prediksi dan stablecoin.


Apa Itu Koin AVAX?

Gambar Koin AVAX
Gambar Koin AVAX

AVAX adalah token asli dari platform Avalanche. AVAX adalah token pasokan yang dibatasi. Batasnya adalah 720 juta koin AVAX, dan 50% dari token tersebut atau sebanyak 360 juta koin AVAX akan disimpan dan berada di mainnet. Koin AVAX dirancang untuk bekerja dengan token ERC-20 Ethereum. Untuk menggunakan AVAX dalam kontrak semacam itu, Anda harus menggunakan AVAX (WAVAX) yang dibungkus, yang kompatibel dengan ERC-20.

Saat artikel ini dibuat harga crypto Avalanche Network (AVAX) adalah senilai $32,45 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $5,501,662,100,01 USD, yang membuat aset kripto ini berada di urutan ke-27 berdasarkan data yang didapatkan dari website CoinMarketCap (19/08/2021).

Jika anda ingin membeli koin AVAX, saat ini dapat anda beli dan diperdagangkan di berbagai platform pertukaran kripto, termasuk Binance, OKEx, Bitfinex, Huobi Global, CoinEx, Paribu, WazirX, OKCoin, dan Hotbit.


Prediksi Harga Koin AVAX Dimasa Depan

Prediksi Harga Koin AVAX
Gambar Ilustrasi Prediksi Harga Koin AVAX Dimasa Depan

Prediksi harga koin AVAX di masa depan kali ini akan diambil dari website kripto Digital Coin Price. Menurut website ini  cryptocurrency Avalanche Network (AVAX) adalah investasi yang menjanjikan dan dapat memberikan keuntungan di masa depan. Selain itu dalam jangka waktu satu tahun kedepan dari sekarang, harga satu koin AVAX kira-kira bisa mencapai $65,29 USD atau 2x lipat dari harga saat ini menurut Digital Coin Price.

Adapun berikut ini rincian prediksi harga aset kripto Avalanche Network (AVAX) dalam 5 tahun kedepan menurut website Digital Coin Price (19/08/2021). 

  • Berapa harga Avalanche (AVAX) setelah 1 tahun? Hingga $ 65,29 USD
  • Berapa harga Avalanche (AVAX) setelah 2 tahun? Hingga $59,61 USD
  • Berapa harga Avalanche (AVAX) setelah 3 tahun? Hingga $88.87 USD
  • Berapa harga Avalanche (AVAX) setelah 4 tahun? Hingga $111,65 USD
  • Berapa harga Avalanche (AVAX) setelah 5 tahun? Hingga $ 104,17 USD

Sekian dulu artikel dari Budak Duit Indonesia kali ini yang membahas tentang apa itu Avalanche Network (AVAX) dan prediksi harganya menurut Digital Coin Price di masa depan. Perlu diingat seluruh konten artikel dalam website ini dibuat dengan tujuan berbagi informasi dan bukan merupakan nasihat investasi atau keuangan. Segala resiko investasi yang anda lakukan merupakan tanggung jawab dari diri anda sendiri sepenuhnya dan bukan orang lain. DYOW!.




Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Avalanche Network (AVAX) Dan Prediksinya"