Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apakah Cardano (ADA) Adalah Investasi Yang Menguntungkan?


Gambar Logo Cardano (ADA)
Apakah Cardano (ADA) Adalah Investasi Yang Menguntungkan?

Berdasarkan pergerakan harga di tahun ini Cardano telah menjadi investasi besar dan konsisten untuk masuk dalam jajaran 5 besar aset mata uang digital atau cryptocurrency sejajar dengan crypto besar lainnya seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Binance Coin (Binance) dan Tether (USDT).

Cardano telah telah menerima banyak hype sejauh ini pada tahun 2021 dari penggemar kripto dan banyak yang menyebutnya sebagai pembunuh Ethereum. Apakah Cardano memang benar-benar bisa mengalahkan Ethereum dan menjadi aset yang menjanjikan di masa depan? Dan haruskan anda membelinya sebagai salah satu aset di portofolio investasi anda?

Untuk menjawab hal tersebut mari kita cek artikel kali ini yang membahas tentang aset crypto Cardano (ADA).


Cardano: Analisis Fundamental

Latar belakang

Cardano adalah proyek blockchain dengan lebih dari 70% dari total mata uang kripto ADA, yang  dipertaruhkan untuk validasi jaringan. Sebagian alasan mengapa begitu banyak ADA dipertaruhkan adalah karena kurangnya kontrak pintar cryptocurrency. Sementara Ethereum memiliki sekitar 5% dari total pasokannya yang dikunci sebagai validator, dan lebih banyak lagi ETH yang dikunci dalam aplikasi DeFi .

Proyek Cardano dimulai pada tahun 2015 dalam upaya untuk memecahkan beberapa masalah yang dihadapi Ethereum yang menggunakan model konsensus Proof-of-Work. Cardano secara resmi didirikan oleh Charles Hoskinson, yang merupakan mantan salah satu pendiri Ethereum. 

Beberapa peningkatan utama pada Cardano adalah beberapa lapisan pemrosesan untuk penyelesaian dan perhitungan, bukti konsensus saham dan kemampuan untuk meningkatkan jaringannya dengan mudah di masa mendatang. 

Lapisan penyelesaian Cardano diluncurkan pada 2017 dan berhasil mengumpulkan sekitar $63 juta Amerika melalui ICO koin ADA yang dilakukan. Lapisan penyelesaian belum termasuk kontrak pintar, jadi saat ini Cardano hanya dapat digunakan untuk menyelesaikan pembayaran peer-to-peer. Sejak itu, tim pengembang akan terus bekerja keras untuk mengembangkan dan mempersiapkan peluncuran kontrak pintar di Lapisan Komputasi Cardano.


Pengembangan Cardano 

Cardano ada memiliki 100-150 pengembang aktif yang mengerjakan seluruh proyek pengembangan dan mendorong sekitar 700 komitmen setiap minggunya. Hal tersebut menjadikan Cardano (ADA) sebagai salah satu proyek cryptocurrency yang paling aktif dikembangkan di ruang blockchain saat ini dan menunjukkan bahwa mereka akan dapat mewujudkan peta jalan atau roadmap pengembangan yang sudah mereka rencanakan. 

Tingkat pengembang ini menempatkan Cardano di antara proyek blockchain lainnya yang paling mungkin untuk mencuri pangsa pasar dari Ethereum. Namun, saat ini masih belum bisa mendekati ukuran dan kecepatan yang dicapai oleh Ethereum, Polkadot dan Cosmos


Kontrak Cerdas Cardano 

Cardano berencana untuk menambahkan dukungan untuk kontrak pintar di tahap ke-3 dari roadmap pengembangannya, yang dikenal sebagai Goguen. Dengan kontrak pintar yang sudah lebih dulu dikembangkan di blockchain lain seperti Ethereum dan Binance Smart Chain, tampaknya Cardano harus segera mengejar ketertinggalan. Salah satu kritik paling umum terhadap Cardano adalah tidak adanya ekosistem DeFi. Proyek ini perlu menerapkan kontrak pintar untuk mendukung aplikasi keuangan terdesentralisasi, karena kontrak pintar adalah tulang punggung DeFi itu sendiri.

Kontrak pintar Cardano akan berjalan pada lapisan komputasi Cardano, yang akan mendukung kontrak Soliditas lama serta bahasanya sendiri, yaitu Plutus. 


Kemitraan

Untuk ekspansi proyeknya saat ini Carado ada telah menandatangani beberapa kemitraan penting dengan universitas, pemerintah dan bisnis termasuk University of Illinois, Ethiopia dan New Balance. 

Hoskinson telah berusaha keras untuk melihat potensi Cardano yang telah membuahkan hasil di Afrika, di mana ia percaya blockchain dapat membuat dampak besar dalam kehidupan nyata. Hal ini dapat terwujud dikarenakan sebagian besar penduduk Afrika tidak memiliki rekening bank.

New Balance juga berencana menggunakan jaringan Cardano untuk melacak keaslian dari produk sepatu yang dibuatnya.


Cardano vs. Ethereum

Cardano (ADA) Vs Ethereum (ETH)
Ilustrasi Gambar Cardano (ADA) Vs Ethereum (ETH)

Karena Ethereum menghadapi penundaan yang berkelanjutan dalam perjalanan menuju perbaikan 2.0, banyak investor melihat Cardano sebagai solusinya. Ethereum 2.0 akan meningkatkan jaringan Ethereum yang semula menggunakan mekanisme konsensus proof of work (PoW) menjadi mekanisme konsensus proof of stake (PoS), yang dapat menyebabkan Cardano menjadi usang. 

Akan tetapi Cardano dapat memproses lebih banyak transaksi dibandingkan dengan Ethereum karena bukti konsensus sahamnya, tetapi hal tersebut mungkin tidak berlaku untuk ETH2.

Selain itu, Cardano tidak memiliki kontrak pintar di jaringannya. Kontrak pintar adalah faktor penting dalam keberhasilan ekosistem blockchain terutama DeFI. Dengan Ethereum yang sudah memiliki lebih dari $30 miliar dolar Amerika dalam cryptocurrency yang dikunci ke dalam kontrak pintar, Cardano mungkin terlambat untuk unjuk gigi.


Kelebihan Cardano

Cardano sudah memiliki bukti kepemilikan dan memiliki tim pengembangan yang kuat di balik peningkatannya dan pengembangannya di masa mendatang. Proyek ini berfokus untuk memperbaikinya kelemahan-kelemahan teknologi blockchain generasi lama, sedangkan Ethereum saat ini masih berfokus pada beberapa uji coba untuk mengembangkan ekosistemnya.

Pemisahan Cardano dari lapisan penyelesaian dan perhitungan menghasilkan biaya transaksi yang jauh lebih rendah untuk pembayaran.


Kontra untuk Cardano

Cardano sedang berjuang keras dengan jumlah pasukan tim yang masih sepersepuluh dari tim pasukan yang dimiliki oleh Ethereum. Pesaing Polkadot juga memiliki tim pengembangan yang jauh lebih besar dan berkembang lebih cepat dibandingkan Cardano. 

Biaya rendah memang bagus, tetapi biaya rendah juga menunjukkan rendahnya tingkat permintaan ruang di jaringan. Ini mungkin berubah ketika lebih banyak kontrak pintar mulai mengalir melalui jaringan, yang menuntut lebih banyak ruang daripada pembayaran.

Cardano tidak memiliki kesempatan untuk menyalip pangsa pasar kontrak pintar Ethereum sampai mereka benar-benar meluncurkan kontrak pintarnya. 


Pro untuk Ethereum

Jaringan Ethereum sudah terbentuk lebih matang dan memiliki lebih dari 1.500 pengembang aktif atau 10 kali lebih banyak dari tim yang dimiliki oleh Cardano. Ethereum adalah dasar dari gerakan DeFi, dan ia menawarkan ekosistem yang kaya yang sudah dibangun di atasnya. Jika Cardano ingin mengalahkan Ethereum, mereka juga harus menanggung beban seluruh ekosistem ini. Hal inilah yang membuat Cardano untuk berjanji mendukung kontrak pintar yang ditulis dalam bahasa pemrograman Ethereum, Solidity.

Ethereum juga jauh lebih terdesentralisasi dibandingkan dengan Cardano, hal ini membuatnya jauh lebih aman, bahkan sebelum Ethereum 2.0, yang seharusnya meningkatkan keamanan. Juga, testnet ETH2, pada dasarnya versi beta, sudah lebih terdesentralisasi daripada Cardano.


Kontra untuk Ethereum

Transisi panjang yang dilakukan oleh Ethereum ke mekanisme konsensus proof of stake (PoS) memberikan kesempatan kepada para pesaing mereka untuk mengejar dan mendapatkan pangsa pasar yang sudah mereka miliki. 

Biaya jaringan Ethereum yang tinggi juga membuatnya tidak dapat digunakan oleh banyak pengguna potensialnya. Karena Ethereum hanya memiliki 1 lapisan untuk penyelesaian dan kontrak pintar, blockchain bergantung pada solusi penskalaan seperti Polygon, Optimism dan Arbitrium untuk menskalakan jaringannya. Artinya, sampai ETH2 dirilis para pesaingnya bisa mendapatkan keuntungan.


Jadi, Apakah Cardano Investasi yang Bagus?

Cardano tanpa diragukan lagi adalah salah satu aplikasi yang lebih menjanjikan di ruang blockchain saat ini, dengan fundamental yang kuat dan banyak momentum di balik proyek tersebut. 

Meskipun disebut-sebut oleh banyak orang sebagai pembunuh Ethereum, ini sangat tidak mungkin. Menurut pendapat saya, Cardano akan mengukir ceruknya sendiri dalam ekosistem blockchain global, tetapi gagal membalikkan Ethereum. Jika Anda bullish pada crypto dan blockchain secara umum, maka sangat masuk akal untuk memiliki posisi di Cardano. Jika Anda memiliki Ethereum, maka Cardano adalah lindung nilai hebat yang kemungkinan besar akan menghasilkan peningkatan keuntungan bersih. Ini benar-benar win-win. 

Ingat, ini hanya pendapat saya dan bukan nasihat keuangan. Investasi Crypto secara inheren berisiko dan Anda tidak boleh menginvestasikan uang yang tidak ingin Anda hilangkan. Crypto sangat fluktuatif, tapi saya rasa itulah alasan Anda di sini untuk memulai. 


Berapa Harga Cardano (ADA) Saat ini?

Harga koin crypto ADA saat ini berdasarkan data yang didapatkan dari situs kripto populer CoinMarketCap (14/08/2021) adalah $2.20 USD. Cardano (ADA) berada di urutan ke-3 dengan nilai total kapitalisasi pasar sebesar $70.604.383.677 USD. Adapun total koin ADA yang beredar saat ini adalah sebanyak 32.112.224.081 koin ADA dengan maksimal suplai koin yang dibatasi sebanyak 45.000.000.000 koin ADA.

Koin ADA sempat mencapai harga tertingginya pada 16 May 2021 lalu, dimana saat itu harga koin ADA adalah senilai $2.46.


Dimana Tempat Membeli Cardano (ADA)?

Cardano tersedia hampir di mana saja Anda dapat membeli crypto . Anda dapat mengambilnya di Binance.US, Kraken, dan bahkan Coinbase. Sedangkan untuk bursa kripto lokal, anda bisa membelinya di marketplace kripto Indodax.

Cardano adalah bukti jaringan pasak dan memungkinkan anda bisa menjadi valitor dengan mempertaruhkan sebagian atau semua token ADA yang anda miliki. Staking memberi Anda biaya jaringan untuk semua transaksi yang anda validasi. Ini adalah cara yang bagus untuk mendukung komunitas yang terdesentralisasi dan mendapatkan penghasilan pasif di jaringan Cardano (ADA).

Posting Komentar untuk "Apakah Cardano (ADA) Adalah Investasi Yang Menguntungkan?"