Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Bancor Network Token (BNT) Dan Prediksi Harga

Bancor Network Token (BNT)
Mengenal Apa Itu Bancor Network Token (BNT) Dan Prediksi Harga

Marketplace kripto terbaik di Indonesia yaitu Indodax melalui blognya, kembali mengumumkan tiga cryptocurrency baru yang akan bisa diperdagangkan di marketplace ini. Ketiga aset tersebut adalah Bancor (BNT), Axie Infinity (AXS) dan Automata Network (ATA). 

Koin BNT, AXS dan ATA merupakan koin kripto yang sudah lulus uji tahap Due Diligence yang dilakukan oleh pihak Indodax dan sudah mulai diperdagangkan pada hari Kamis, 5 Agustus 2021 jam 14:00 WIB.

Perlu diketahui sebelum anda membeli sebuah aset kripto, penting sekali ada mengenal dan mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan aset tersebut. Pada artikel sebelumnya, Budak Duit Indonesia sudah jauh hari pernah membahas tentang Axie Infinity (AXS) yang merupakan sebuah game NFT berbasis blockchain. 

Dan di kesempatan kali ini Budak Duit Indonesia akan membahas apa itu Bancor Network Token (BNT) dan prediksi harganya menurut situs Wallet Investor. Selamat membaca!.


Apa Itu Bancor Network Token (BNT)?

Menurut website resminya, Bancor Network Token adalah protokol likuiditas on-chain yang memungkinkan pertukaran otomatis dan terdesentralisasi di Ethereum dan di seluruh blockchain. protokol ini memungkinkan para penggunanya untuk mengkonversi token kripto yang berbeda secara langsung dan instan alih-alih menukarnya di bursa cryptocurrency seperti Coinbase.

Screenshot Website Bancor Network Token (BNT)
Screenshot Website Bancor Network Token (BNT)

Dengan cara tersebut, Bancor berusaha memfasilitasi operasi dari apa yang disebut pembuat pasar otomatis atau Automated Market Maker (AMM), sebuah mekanisme mapan yang dirancang untuk menyediakan likuiditas ke pasar, tetapi tanpa memerlukan lembaga keuangan untuk mengelolanya secara langsung. 

Sederhananya, AMM seperti Bancor bertujuan untuk membuat lebih banyak ceruk pasar aset kripto lebih likuid dengan menawarkan insentif bagi pengguna untuk membuat dan memelihara kumpulan aset. 

Setiap kali perdagangan dieksekusi di platformnya, token diubah menjadi BNT sebagai langkah perantara. Penyedia likuiditas yang menyetorkan aset kemudian menghasilkan pengembalian dari dana mereka sebagai persentase dari biaya yang dibayarkan oleh pedagang. 

Meskipun ini mungkin terdengar mirip dengan platform DeFi populer lainnya , seperti Balancer atau Uniswap , Bancor dibangun untuk memfasilitasi layanannya di EOS dan Ethereum . Selanjutnya, lebih banyak blockchain dapat dibuat kompatibel dengan platformnya di masa depan. 

Bancor juga merupakan salah satu AMM yang lebih mapan, yang diluncurkan pada tahun 2017 ketika platform yang memanfaatkan banyak cryptocurrency kurang umum dibandingkan saat ini. 

Sebagai catatan, platform mengalami perombakan besar-besaran pada tahun 2020. Versi terbaru, Bancor V2, memuji peningkatan bagi pedagang dan pengguna yang mengunci token di platform.

Sejarah Dan Perkembangan Bancor Network Token

Protokol Bancor awalnya dikembangkan di Israel pada tahun 2017 oleh Eyal Hertzog, Galia Benartzi, dan Guy Benartzi. 

Eyal Hertzog adalah arsitek produk protokol, BNT, dan produk lain yang memanfaatkan jaringan. Dia adalah suara yang dikenal di industri kripto dan telah menjadi pengusaha teknologi selama lebih dari 20 tahun. Dia sebelumnya mendirikan MetaCafe, situs berbagi video teratas di Israel dengan lebih dari 50 juta pengguna.

Guy Benartzi adalah kepala eksekutif di Bancor. Dia juga ikut mendirikan Mytopia pada tahun 2005, sebuah perusahaan yang mengembangkan game lintas platform untuk pengguna di jejaring sosial.

Galia Benartzi telah menjadi pengusaha teknologi selama bertahun-tahun, dan merupakan salah satu pendiri protokol Bancor. Di Bancor, dia adalah pengembang bisnis. Dia juga CEO dan pendiri Particle Code.

Whitepaper mereka (tertanggal 18 Maret 2018) menyatakan Bancor, "memungkinkan penentuan harga otomatis dan mekanisme likuiditas otonom untuk token pada blockchain kontrak pintar."

Nama Bancor dipilih sebagai penghormatan kepada John Maynard Keynes yang menciptakan "Bancor" sebagai nama untuk mata uang cadangan supra-nasional yang ia usulkan pada konferensi Bretton Woods pada tahun 1944.

Jaringan Bancor mungkin paling terkenal karena memegang salah satu ICO paling sukses yang pernah ada. Pada tahun 2017 ini membuat rekor dunia dengan mengumpulkan lebih dari $ 153 juta dalam token Ethereum dalam waktu kurang dari 3 jam. Rekor dunia sejak itu telah dilampaui oleh beberapa proyek (termasuk SIRIN Labs dan Tezos ), tetapi tetap menjadi awal yang mengesankan untuk proyek tersebut.

Sejak ICO, Jaringan Bancor telah melihat lebih dari $1,5 miliar dalam konversi token terjadi di platformnya, semuanya difasilitasi oleh token BNT. Selain itu, ada lebih dari 100 penyedia likuiditas yang berfungsi sebagai node Bancor, dan node ini menyediakan likuiditas lebih dari $13 juta dengan mempertaruhkan token BNT untuk mendukung konversi token.

Baru-baru ini, pada 1 Januari 2020 Bancor telah menambahkan secara dramatis ke kumpulan likuiditasnya dengan menjatuhkan semua Ethereum Reserve-nya, yang berjumlah 10% dari marketcap BNT pada saat itu, dalam bentuk ETHBNT Bancor Pool Tokens.

Akibatnya, ini menambah 60.000 penyedia likuiditas, meskipun dipahami bahwa banyak penerima airdrop hanya berbalik dan menjual token. Namun, jaringan Bancor telah berubah dari likuiditas di bawah $4 juta pada 1 Januari 2020 menjadi lebih dari $17 juta pada pertengahan Juni 2020.

Jaringan Bancor diawasi oleh Yayasan Bancor , yang berbasis di Zug, Swiss. Perusahaan juga mengoperasikan pusat Penelitian & Pengembangan di Tel Aviv, Israel, yang memberi perusahaan pijakan di pusat blockchain yang sedang naik daun di Zug serta pusat teknologi Timur Tengah yang sedang berkembang di Tel Aviv.

Cara Kerja Bancor Network Token

Untuk mengotomatisasi layanan AMM-nya, Bancor bertujuan untuk memberi insentif kepada pengguna untuk menyetor aset ke dalam kumpulan. Setiap kumpulan terdiri dari sepasang token dan cadangan mata uang kripto BNT. 

Saat pengguna menyetor koin di kumpulan, mereka menerima token baru sebagai imbalannya. Token ini dikenal sebagai token kumpulan, dan memungkinkan pengguna untuk mengambil jumlah asli yang mereka kunci dalam protokol.

Token BNT digunakan sebagai mata uang perantara ketika setiap token diperdagangkan. 

Sebagai catatan, Bancor memungkinkan pengguna untuk mengunci satu token di salah satu kumpulannya (sebagai lawan dari sepasang). Di AMM lain, misalnya, pengguna mungkin diminta untuk mengunci pasangan token dalam proporsi tertentu satu sama lain, untuk mengakses kumpulan.

Dalam kumpulan yang terdiri dari ETH dan DAI di Bancor, pengguna hanya dapat menyetor ETH atau DAI. Di Uniswap, sebagai alternatif, pengguna harus menyetor ETH dan DAI . 

Namun, pengguna juga harus menyetor BNT ke pool Bancor mana pun. 

Oracle 

Anda mungkin bertanya, bagaimana Bancor memastikan penyedia likuiditas dapat mengambil harga yang benar untuk koin yang mereka kunci di platform? 

Bancor V2 mengklaim untuk menyelesaikan ini melalui solusi yang dikenal sebagai "Oracle," yang dirancang untuk menyampaikan harga dari sumber eksternal ke sistem yang ada. 

Dengan menggunakan layanan ini, kumpulan Bancor secara otomatis menyesuaikan proporsi token relatif terhadap harganya, sehingga memungkinkan penyedia likuiditas untuk menarik nilai token yang sama dengan yang mereka setorkan. 


Apa Itu Token BNT Dan Berapa Harganya

Token BNT
Gambar Token BNT

BNT adalah token dari protokol Bancor Network Token dan merupakan token utama yang digunakan pada protokol tersebut. BNT adalah token perantara yang digunakan saat terjadi pertukaran aset kripto di jaringan bancor. BNT adalah token jenis ERC-20 dan token EOS. Token BNT membantu menjaga biaya pertukaran tetap rendah, karena seringkali dibutuhkan banyak pertukaran untuk memindahkan investasi.

Harga aset kripto Bancor Network Token (BNT) saat artikel ini dibuat adalah senilai $3,52 USD dan berada di urutan ke-84 berdasarkan data yang didapatkan dari situs CoinMarketCap. Bancor Network Token memiliki nilai total kapitalisasi pasar sebesar $837.971.720 USD dengan jumlah koin yang beredar sebanyak 237.724.885 koin BNT.

Apa Yang Membuat Token BNT Memiliki Nilai Dan Layak Dibeli

Cryptocurrency BNT sangat penting untuk memfasilitasi perdagangan antar pool di Bancor.

Seperti cryptocurrency lainnya, token BNT Bancor memiliki persediaan tetap 69 juta token. Sekitar 65 juta token beredar bebas di pasar, menurut penyedia data Nomics . 

Mungkin alasan paling kuat untuk BNT adalah memungkinkan Bancor untuk mengonversi nilai antar koin di blockchain yang berbeda. Bancor dibangun di atas Ethereum dan EOS, artinya BNT dapat dikurangkan dari kumpulan yang terdiri dari koin di kedua rantai. 

BNT juga dapat memiliki nilai karena dirancang untuk melacak penggunaan platform Bancor. 

Hal ini karena setiap pool di Bancor harus memiliki BNT. Karena likuiditas ditambahkan ke kumpulan Bancor, permintaan BNT diperkirakan akan tumbuh.

Bancor juga memiliki rencana untuk memberi penghargaan kepada penyedia likuiditasnya dengan token BNT. Meskipun ini belum berlaku pada pertengahan 2020, ini dapat lebih memotivasi pengguna untuk menyediakan likuiditas ke kumpulan Bancor. 

Pemegang BNT juga dapat diberikan kemampuan untuk memberikan suara pada parameter kunci dari sistem Bancor, meskipun sistem tersebut belum diterapkan. 

Prediksi Harga Bancor Network Token (BNT)

Menurut situs kripto Wallet Investor, Bancor Network Token (BNT) bisa jadi investasi jangka panjang yang menguntungkan. Berdasarkan prediksi dari Wallet Investor berinvestasi pada aset kripto ini dengan jangka waktu investasi 5 tahun, pendapatan diharapkan sekitar kurang lebih +403,8%.. Jika anda melakukan investasi $100 USD pada hari ini, mungkin mencapai $503,8 USD pada tahun 2026.

Sedangkan dalam jangka waktu 1 tahun kedepan, aset BNT yang saat ini seharga $3,498 USD akan menjadi $6,334 USD atau mengalami kenaikan hingga +81,08 % dalam jangka waktu satu tahun kedepan.


Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Bancor Network Token (BNT) Dan Prediksi Harga"