Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Apa Itu Mesin ATM Bitcoin

Mengenal Apa Itu ATM Bitcoin: Definisi Hingga Cara Penggunaan Dan Masa Depan Aset Bitcoin (BTC)

Gambar Mesin ATM Bitcoin Di Indonesia
Gambar Ilustrasi Mesin ATM Bitcoin

Cryptocurrency atau mata uang digital seperti nya mendapatkan penerimaan di seluruh dunia dan hari demi hari popularitas mereka di kalangan investor telah mengalami peningkatan yang cukup besar. Menurut laporan terbaru yang diterbitkan oleh Business Insider , jumlah total pengguna cryptocurrency telah melampaui angka 100 juta pengguna di seluruh dunia.

Hal tersebut ditandai dengan peningkatan jumlah ATM Cryptocurrency yang dipasang secara global. Data menunjukkan pemasangan ketersediaan ATM Cryptocurrency telah meningkat lebih dari 70% menjadi 24.030 di tahun ini. Pertumbuhan tersebut sebanding dengan lompatan hampir 120% untuk semua tahun 2020, menurut data dari Coin ATM Radar.

ATM Cryptocurrency adalah mesin terminal yang memungkinkan anda membeli aset kripto seperti BTC, ETH, dan cryptocurrency lainnya menggunakan Kartu ATM  maupun uang tunai. Secara visual, mesin ATM Cryptocurrency bentuknya dapat berbeda satu sama lain, terkadang terlihat seperti ATM dan terkadang dipasang di dalam sebuah dudukan atau dinding tembok.

ATM cryptocurrency termasuk monitor, pemindai QR dan printer yang mengeluarkan bukti tanda terima atau transaksi. Selain memberikan kenyamanan kepada pengguna cryptocurrency, tujuan utama lain dari ATM ini adalah untuk meningkatkan keakraban dan keterlibatan massal dengan cryptocurrency dan meningkatkan jumlah transaksi.

Sejumlah 10.037 mesin ATM Cryptocurrency telah terpasang sejauh ini pada tahun 2021 dan sudah melebihi sekitar 7.620 mesin ATM Cryptocurrency yang ditambahkan sejak tahun 2020, dengan sisa waktu lima bulan lagi untuk menutup tahun 2021.

ATM Cryptocurrency sudah dapat ditemukan di 75 negara di seluruh penjuru dunia dan menurut Coin ATM Radar, lebih dari 21.000 mesin ATM tersebut dapat ditemukan di negara Amerika Serikat.

ATM Cryptocurrency dioperasikan dan dikelola oleh lebih dari 600 perusahaan yang berbeda, di mana Bitcoin Depot adalah pemimpin dengan pangsa pasar dengan cakupan 15,8%. Bitcoin Depot minggu lalu mengumumkan kemitraan dengan jaringan minimarket Circle K, di mana Bitcoin Depot berencana untuk memasang lebih dari 6.000 ATM Bitcoin di seluruh outlet Circle K di seluruh Amerika Utara pada akhir tahun 2021.

Untuk mengetahui lebih detail apa itu ATM Bitcoin. Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia akan membahasnya untuk anda para pembaca.


Definisi : Apa Itu ATM Bitcoin?

Bitcoin (BTC) adalah cryptocurrency utama yang paling banyak digunakan di dunia, diperkirakan aset kripto ini memiliki basis pengguna sekitar 20,5 juta orang. Apalagi, sekitar  5% dari total penduduk Eropa menggunakan bitcoin untuk investasi, belanja, dan berbagai keperluan lainnya. Jadi bisa dibilang Bitcoin sudah hampir memiliki nilai fungsional yang sama dengan mata uang flat.

Tren digital yang saat ini berkembang telah membawa kita pada berbagai perkembangan menarik di dunia nyata juga. Pemasangan mesin ATM Bitcoin adalah salah satu inovasi terbaru yang dikatakan mendorong perdagangan mata uang kripto dan membuat proses pertukaran Bitcoin menjadi lebih nyaman bagi penggunanya.

Istilah "ATM" agak keliru. Mesin tersebut sebenarnya bukan ATM dan tidak terhubung ke lembaga keuangan atau mengeluarkan uang tunai. Sebaliknya, mereka adalah kios yang terhubung ke jaringan bitcoin dan memungkinkan pelanggan untuk membeli  token kripto  dengan uang tunai yang disetorkan.

ATM Bitcoin adalah cara dimana menyediakan suatu mesin yang mirip dengan mesin ATM pada umumnya yang memudahkan para pengguna aset kripto Bitcoin (BTC) untuk membeli dan menjual cryptocurrency BTC dengan uang tunai ataupun dengan Kartu ATM bank.

Sementara mesin ATM normal umumnya dioperasikan oleh lembaga keuangan, dan memungkinkan Anda terhubung dengan rekening bank Anda untuk menarik atau menyetor uang tunai, atau melakukan jenis transaksi lain, ATM cryptocurrency beroperasi sehubungan dengan portal pertukaran cryptocurrency berbasis internet. Portal inilah yang mengelola transaksi melalui ATM, tanpa keterlibatan bank atau lembaga keuangan lainnya.


Bagaimana Cara Menggunakan ATM Bitcoin?

Ilustrasi Penggunaan Mesin ATM Bitcoin
Ilustrasi Penggunaan Mesin ATM Bitcoin

Proses jual beli aset kripto Bitcoin (BTC) atau cryptocurrency lainnya melalui ATM Bitcoin sangat mudah dan agak mirip dengan cara menggunakan mesin ATM bank biasa pada umumnya. Namun, mungkin sebagian orang akan bingung dengan metode verifikasi pengguna yang berbeda yang diadopsi di mesin ini ATM jeni ini. 

Berikut ini adalah panduan sederhana untuk menggunakan mesin ATM Bitcoin untuk melakukan jual beli aset kripto  Bitcoin dan cryptocurrency lainnya, adapun caranya adalah sebagai berikut:

1. Verifikasi Identitas

Ketika Anda pertama kali mencapai mesin ATM, Anda diminta untuk memverifikasi identitas Anda. Proses ini dilakukan dengan cara yang berbeda tergantung pada ATM yang Anda gunakan. Secara umum, Anda diminta untuk memasukkan nomor ponsel dan OTP (kata sandi satu kali), namun, ada juga jenis metode verifikasi lain yang digunakan, seperti pemindaian telapak tangan.

Untuk lebih jelas anda bisa membaca artikel referensi berikut: Mengenal Apa Itu KYC Dan Penggunaannya Dalam Bitcoin

Pilih Transaksi Jual atau Beli

Setelah identitas anda dikonfirmasi, anda akan diberikan pilihan untuk membeli atau menjual Bitcoin. Jika anda ingin membeli, anda akan diminta untuk memasukkan sejumlah uang tunai ataupun kartu ATM debit/credit ke dalam mesin ATM kripto, dan ketika uang anda diterima, buka aplikasi dompet cryptocurrency yang anda miliki dan sudah terinstall di perangkat smartphone anda. Scan kode QR yang muncul untuk menyelesaikan transaksi.

Untuk menjual Bitcoin dan menerima uang flat baik dalam bentuk uang cash ataupun transfer langsung ke rekening bank yang anda gunakan. Anda harus hanya perlu memindai kode QR di monitor ATM dan mengirim Bitcoin dari dompet Anda ke dompet digital utama yang digunakan oleh mesin ATM sebagai penampung. Sebagian besar waktu transfer jauh lebih cepat dan uang tunai langsung dikeluarkan dari mesin ATM crypto, tetapi beberapa mesin ATM Bitcoin akan membutuhkan beberapa menit untuk memproses pertukaran sebelum anda dapat mengambil uang tunai.


Mengapa ATM Bitcoin Semakin Populer?

Selama pertukaran cryptocurrency online, pengguna menghadapi berbagai masalah yang berkaitan dengan privasi, dukungan, waktu transaksi, dan keamanan. Satu masalah utama yang sering terjadi adalah bahwa transaksi Bitcoin secara online dapat memakan waktu berhari-hari untuk diverifikasi dan dikonfirmasi dan investor terkadang khawatir tentang pertukaran mata uang mereka dilacak oleh pihak ketiga anonim.

Di sisi lain, perdagangan yang dilakukan dengan ATM Bitcoin umumnya instan. Pelanggan tidak perlu membagikan informasi bank atau pribadi apa pun. Transaksi dilakukan melalui dompet cryptocurrency pribadi yang dianggap sebagai opsi yang lebih aman dan semua transaksi tetap normal sepenuhnya anonim.

Selain itu, dukungan layanan pelanggan yang kuat yang diberikan oleh banyak produsen ATM Bitcoin memainkan peran kunci dalam meningkatkan popularitas mesin ini di kalangan penggunanya. Misalnya, sekarang ada aplikasi khusus untuk membantu pengguna menemukan lokasi ATM Bitcoin terdekat dari lokasi mereka saat ini dengan bantuan GPS, layaknya seperti kita mencari mesin ATM biasa menggunakan Google Maps.

Karena penggunaan dan pembuatan mesin tersebut masih merupakan model bisnis baru, banyak pemain baru dan yang sudah ada melakukan upaya dan terobosan yang baik untuk membangun kepercayaan di antara pengguna cryptocurrency dengan memberikan dukungan dan layanan yang baik dan aman.

Pada Februari 2021, ada sekitar 20.000  ATM Bitcoin yang dipasang secara global, dan jumlahnya dikatakan meningkat pesat, terutama di AS dan Eropa. Namun, ada juga beberapa negara seperti China, Bolivia, Arab Saudi, Qatar, dan Vietnam, di mana pemerintah telah melarang cryptocurrency atau melarang penggunaan ATM Bitcoin karena memungkinkan terjadinya transaksi ilegal.


Kesimpulan : Bagaimana Masa Depan Bitcoin?

Gambar Aset Kripto Bitcoin (BTC)
Ilustrasi Masa Depan Aset Kripto Bitcoin (BTC)

Sejak awal, Bitcoin telah menyaksikan  perubahan dramatis dalam harganya . Pada tahun 2013, satu bitcoin dihargai sekitar $200. Saat ini, itu setara dengan $35K, tetapi harganya dapat berfluktuasi secara luas. Pada April 2021, bitcoin mencapai level tertinggi $64K sebelum mulai jatuh. Pada bulan Mei tahun ini, China mulai menindak penambangan dan perdagangan Bitcoin, dan ini telah memengaruhi harganya.

Saat ini, mata uang digital ini telah menjadi sedikit seperti emas dan minyak, spekulan tertarik pada faktor ketidakpastian dalam harganya dan ini telah menyebabkan peningkatan spekulasi. Popularitas dan basis pengguna meningkat dan begitu juga  pengaruhnya di dunia nyata .

Karena Bitcoin adalah mata uang online independen, tidak ada badan pengatur khusus yang diketahui mengontrol aliran bitcoin di dunia. Jadi, banyak pemimpin, ekonom, dan pemikir telah meningkatkan keraguan mereka tentang kontrol dan kredibilitas Bitcoin. Ada juga kekhawatiran tentang meningkatnya penggunaannya sebagai mata uang pilihan kriminal dan pencucian uang.

Mungkin yang paling tidak menyenangkan untuk Bitcoin, kebutuhan energi yang sangat tinggi dari penambangan mulai menjadi hambatan pada nilai mata uang. Kelompok lingkungan, dan bahkan Tesla, sekarang menolak untuk menerima Bitcoin, karena kekhawatiran tentang dampaknya terhadap perubahan iklim. Penambangan Bitcoin dikatakan mengkonsumsi listrik sebanyak negara Eropa berukuran sedang. Dan sementara penambangan Bitcoin, tentu saja, dapat dilakukan dengan menggunakan sumber energi yang bersih dan terbarukan, di banyak tempat, Bitcoin ditambang dengan energi dari bahan bakar fosil.

Namun, orang-orang yang mengadvokasi cryptocurrency sangat percaya bahwa selama Bitcoin ada sebagai mata uang independen, investasi mereka aman, pribadi, dan tidak dapat dimanipulasi oleh badan eksternal seperti pemerintah dan bank. Oleh karena itu, mereka sepenuhnya menentang gagasan intervensi publik atau swasta dalam proses pertukaran Bitcoin.

Namun, semua konflik, kebingungan, dan kontroversi ini juga dapat menguntungkan Bitcoin, karena terlepas dari banyak risiko yang terlibat, orang-orang terus menunjukkan minat dalam perdagangannya dan meskipun mengalami kemunduran jangka pendek, ekonomi Bitcoin terus berkembang pesat.

Sekian dulu artikel dari Budak Duit Indonesia kali ini yang berjudul "Mengenal Apa Itu ATM Bitcoin: Definisi Hingga Cara Penggunaan Dan Masa Depan Bitcoin (BTC)". Terima kasih sudah membaca!.

Posting Komentar untuk "Mengenal Apa Itu Mesin ATM Bitcoin"